Pitutur guru sejati 27


Rahasia Puasa Ibn ‘Arabi (Kutipan dari Mekah Illuminations – Al Futuhat al Makiyat)

Definisi puasa

Allah mengetahui-Anda perlindungan – The muda, adalah pantang (imsak) dan peninggian . (rif’a) Dikatakan bahwa hari “puasa” (SAMA) ketika naik. Imru-l-Qais mengatakan,saat matahari pergi dan “cepat”, yaitu ketika mencapai puncaknya. Puasa itu disebut demikian karena ia terbit derajat di atas semua karya ibadah lainnya. Dia mengangkat untuk kemuliaan-Nya transendensi – Menyangkal setiap kemiripan antara dirinya dan karya-karya ini, sebagaimana akan kita ulangi. Selain itu, ia telah terputus dari hamba-Nya dan Se dilaporkan sendiri. Dia ditempatkan pahala orang yang memanggilnya dengan tangan sendiri dan melakukan Siena. Ia menghubungkan berpuasa sendiri, menyangkal kemiripan apapun!

Puasa bukanlah suatu perbuatan melainkan tindakan ditinggalkan (Tark). Menyangkal kesamaan apapun sendiri atribut negatif, yang memperkuat analogi antara puasa dan Allah.Yang Mahakuasa berkata kepada topik-Nya sendiri: “Tidak ada yang seperti Dia” (Cor.42, 11); Ia membantah bahwa Dia mungkin memiliki “sama”. Kedua kecerdasan yang menciptakan hukum agama menunjukkan bahwa Dia lakukan untuk kemuliaan-Nya transendensi – Tidak sama!. Nasa’i melaporkan kata-kata Abu Umama: “aku mendekati Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Perdamaian Nya – Dan berkata,” Beri aku order saya mengambil langsung kepada Anda “jawab Dia”! “memberikan diri untuk berpuasa karena dia tidak menyukainya”.” Ia membantah bahwa hal itu dapat dibandingkan karya salah satu dari mereka bahwa Allah telah diresepkan untuk hamba-Nya.

Dia yang tahu bahwa puasa adalah atribut negatif, seperti untuk menjauh dari hal-hal yang bisa memecahkannya, tahu dengan pasti bahwa dia tidak menyukainya: memang, memiliki esensi tidak sendiri dapat mengambil kualifikasi realitas (Wujud) bisa kita pahami. Itulah sebabnya Allah Yang Mahakuasa juga mengatakan: “Puasa adalah Tambang”.Hal ini, pada kenyataannya, tidak juga sebuah karya ibadah atau perbuatan (‘amal). Kata “perbuatan” termasuk, ketika kita menerapkannya, beberapa ketidakpantasan, sebagai “istilah yang ada ” (mawjud) diterapkan kepada Allah sebagaimana yang dipahami oleh kecerdasan manusia, pada kenyataannya, realitasnya (Wujud) ingin Zat-Nya (dhatu-Hu)dan dapat dikaitkan kepada-Nya dengan cara yang sama seperti kita.

Para Kompendium ! Muslim dari Abu Hurairah menceritakan, bahwa Nabi, kepadanya menjadi Perdamaian Melalui unitive dan ilahi – “Allah-Ta’ala dan diperbesar – berkata:” Setiap tindakan anak Adam miliknya kecuali puasa, karena merupakan tambang dan itu adalah saya yang membayar harga. Puasa adalah perisai. Jika salah satu dari kalian berpuasa satu hari, dengan berpantang pada hari itu karena tidak senonoh dan menangis. Jika seseorang menghina atau serangan pada dirinya, yang katanya: “Aku orang yang berpuasa, saya berpuasa.” Demi Dia yang memegang jiwa Muhammad di tangan-Nya, sesungguhnya napas yang keluar dari mulut dari orang yang berpuasa lebih harum bagi Allah pada hari kiamat, karena aroma musk. Keduanya milik kegembiraan Lebih cepat: ketika ia berbuka puasa, ia berharap untuk istirahat (hi-bi-Fitri) ! dan ketika ia bertemu Tuhannya, segala kemuliaan dan diperbesar – bergembira dalam puasanya (bi- sawmi-hi) “.”

Ketahuilah bahwa orang yang berpuasa bertemu Tuhannya melalui kualifikasi “tidak ada yang seperti Dia”: pertama, Rasul membantah perbandingan mungkin dengan cepat Nasa’i sesuai dengan hadits yang dikutip di atas – di (tergantung pada apa Quran mengatakan kepada) Allah lain, “tidak seperti Dia”. Dia melihat-Nya karena diri-Nya, Allah adalah “orang yang melihat” dan “Dia yang terlihat”. Karena itulah ia mengatakan bahwa Allah menganugerahkan dia unitive Rahmat Nya dan Perdamaian-Nya – “bergembira dalam puasanya” dan bukan “dia memandang ke depan untuk bertemu Tuhannya” karena sukacita yang menyambut! tidak dari dirinya sendiri dan yang melalui mana kita bersukacita. Allah adalah satu yang matanya ketika ia melihat dan merenungkan hanya melihat dirinya (NAFSA-Hu) dengan Regard nya: sukacita puasa adalah keterikatannya dengan tingkat “non-rupa”!

Di bawah sini, bagaimanapun, dia menyambut melanggar (Puasa) dengan memberikan hak untuk jiwa hewani yang oleh konstitusi sangat nya, menyebutnya makanan.Mengetahui ketika melihat kebutuhan jiwanya hewan dan vegetatif, ia melihat dengan apa kemurahan hati ia membawa makanannya, dan itu adalah hukum di hati bahwa Allah telah memberikan kepadanya tanggung jawab, itu memenuhi ini fungsi di bawah kualitas ilahi, memberikan Tangan Allah, seperti di Mata Allah Allah ketika ia melihat pertemuan.Inilah sebabnya mengapa menyambut Her Out (3) saat ia menyambut puasa ketika ia bertemu Tuhannya.

Puasa dikaitkan dengan pelayan yang demikian patut nama puasa, maka, walaupun pernyataan ini, Allah menarik diri dan Se dikaitkan dengan diri-Nya, dengan mengatakan, “… dengan pengecualian puasa karena saya “, artinya:” Atribut itu Samad, menunjukkan kemerdekaan (tanzlh) sehubungan dengan makanan, hanya milik saya; jadi aku akan menghubungkannya, ia hanya mengungkapkan satu aspek pengkondisian transendensi (tanzih), bukan transendensi mutlak yang hanya cocok untuk keagungan saya. ” Allah-lah yang mengerti nilai puasa ketika kembali orang yang berpuasa untuk Tuhan dan pertemuan dengan kualifikasi “tidak ada yang seperti Dia”, artinya, dengan puasa. Memang, tidak bisa melihat “Dia yang tidak seperti” yang “kepada siapa tidak ada yang seperti” sebagaimana dinyatakan oleh Abu Thalib al-Makki, salah satu Master dari “Orang-orang dari inisiasi Taste” (ahl adz-dhawq). “Yang di tas yang akan ditemukan untuk melayani diriNya Award” sebagai ayat ini diperlukan dalam kasus ini!

Kata kenabian berlanjut dengan kata-kata “dan puasa adalah perisai (Junna) “, artinya perlindungan (wiqaya), seperti dalam firman-Nya: “Jangan takut Allah yang saleh”, ‘c Artinya, menganggapnya sebagai cadangan dan juga menjadi cadangan untuk dia! Dia memberikan fungsi puasa perlindungan yang sama, yaitu “tidak ada yang seperti Dia” karena puasa artinya “tidak sama” di antara karya-karya ibadah. Namun, tidak mengatakan tentang hal ini: “Tidak ada yang seperti itu” (artinya, secara harfiah: “tidak ada, sebagai sesama dari hal”). Memang, “sesuatu” merupakan realitas pola dasar (thubûti) atau arus (wujudi) sedangkan puasa adalah menyerah, artinya, sebuah konsep tanpa realitas (‘Adami) dan atribut murni negatif. Maka mereka mengatakan bahwa “tidak suka” tidak bahwa “tidak ada hal seperti itu”: inilah naungan pada “non-rupa” karena ini adalah ilahi atau atribut dari puasa.

Berikutnya. legislatif set melawan larangan puasa yang menandai sendiri merupakan pengabaian dan kualifikasi negatif, mengatakan: “. menahan diri dari tidak senonoh dan berteriak” Dia tidak memesan tetapi tindakan melarang melakukan tindakan tertentu. Seperti puasa adalah abstain, di sini ada hubungan yang signifikan antara dia dan apa yang demikian dilarang untuk orang yang berpuasa.

Kemudian kami memesan yang kedua mengatakan kepada mereka yang menghina atau menyerang, “Aku berpuasa!”, Artinya “di negara di mana saya memberikan tindakan ini mengangkat engkau, hai engkau yang memilih pada saya dan itu. menghina saya! ” Atas perintah Tuhannya, ia naik (nazzaha) atas respon dan mengatakan ia meninggalkan, dengan kata lain bahwa tak ada penghinaan maupun dalam akan untuk melawan.

Dia kemudian berkata: “Demi Dia yang memegang jiwa Muhammad di tangan-Nya …” : Bentuk sumpah-Allah melimpahkan kepadanya karunia-Nya dan Perdamaian – “… Sesungguhnya nafas yang berasal dari mulut orang yang berpuasa …” artinya, perubahan bau dari mulutnya yang muncul hanya pada akhirnya (tanaffus) , yaitu bahwa orang yang berpuasa baru saja mengeluarkan kata ini dengan harum ia menerima memesan untuk mengatakan: “Saya puasa” ; Ini kata dan setiap napas dari puasa, “… akan lebih harum di hari kiamat …”, “hari ketika orang akan berdiri di hadapan Tuhan semesta alam” (Cor.83: 6) , “… untuk Allah …” : Dia menggunakan nama sintetis berkualitas oleh semua Nama Ilahi, yang merupakan nama yang tidak menyukainya karena tak seorang pun kecuali Allah, kemuliaan bagi transendensi-Nya – Tidak bisa memakainya! Itu sesuai Sejauh yang cepat, terlalu, tidak menyukainya, “… aroma musk”: ini adalah hal nyata yang satu melihat dan merasa bahwa orang yang telah menikmati sejenis sehat dan seimbang, tetapi nafas orang puasa lebih harum kepada Allah belum. Memang, merasakan bau berbeda dari satu yang merasakan melalui indera, yaitu, bagi kami, bau mulut adalah untuk Dia-Maha Tinggi Dia – lebih wangi dibandingkan dengan Bau rnusc karena berasal dari seseorang yang tidak menyukainya. Bau yang baik adalah bukan yang lain.Itu yang berlangsung akibat bernapas cepat (tanaffus) sedangkan yang berasal dari musk tidak dari respirasi misik!

Terjadi rohani (Waaqi’ah) terjadi pada saya tentang hal itu. Aku berada di Masjidil Haram Mekkah, menara yang terletak di Pintu al-Hazwara, dari Musa b. Muhammad al-Qabbâb yang melakukan panggilan ke doa. Dia membawa sebuah makanan yang bau nyaman semua yang bernafas. Tapi aku tahu ajaran kenabian bahwa “para malaikat terganggu oleh ini merepotkan anak Adam” sehingga legislatif melarang bahwa kita mendekati mesjid dengan bau bawang putih, dari bawang merah dan daun bawang. Jadi saya pergi tidur, bertekad untuk memberitahu orang ini untuk melepas makanan ini dari masjid karena para malaikat. Dalam tidurku aku melihat Allah Yang Maha Tinggi yang mengatakan kepada saya bahwa Dia dimuliakan dan rrtagnifié! – “Jangan bicara dengan dia karena ini bau makanan dari kami tidak sama seperti halnya dengan Anda”. Di pagi hari, (orang itu) datang kepada saya seperti biasa dan saya menceritakan apa yang telah terjadi padaku. Dia menangis dan menundukkan dirinya untuk mengucapkan terima kasih kepada Allah, maka ia berkata: “Sidi, meskipun ini, cara yang layak secara sosial terhadap hukum agama lebih baik!” Lalu ia mengambil makanan dari masjid: Allah kasihanilah dia! Semua sifat yang sehat, baik laki-laki atau malaikat, terganggu oleh perasaan yang tidak sesuai dengan mereka dan melarikan diri bau buruk dan menjijikkan.Allah sendiri adalah untuk melihat Wajah ilahi (wajha-l-Haqq) yang dikandungnya dan beberapa hewan juga. yang menyesuaikan diri, dan laki-laki yang memiliki sifat afinitas tertentu dengan salah satu hewan, tetapi tidak para malaikat. Oleh karena itu katanya. “Demi Allah”, karena orang yang bersifat sehat juga membenci napas puasa, baik dalam dirinya dan orang lain.

Kiasan dari Hukum Suci ini disebabkan kesempurnaan tertinggi puasa dengan melaporkan bahwa Allah telah disimpan dalam sebuah pintu khusus di surga yang telah diberikanNya kepada kesempurnaan nama khusus menyiratkan. Para fasters akan mulai berlaku oleh sebuah pintu yang disebut “ar-Rayyan”, namun ar-Rayy menempati, dalam minuman, tingkat kesempurnaan. Sampai tingkat ini tidak tercapai, maka perlu sesuatu yang lain: ketika itu, ada kejenuhan dan itu tidak mungkin lagi untuk menyerap apa-apa, itu s ‘ apakah suatu tanah dihuni oleh makhluk hidup. Muslim melaporkan hadits ini, yang ditularkan oleh Sahl b. Sa’ad: Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Perdamaian Nya – Said: “Sebenarnya, ada sebuah gerbang di Surga disebut ar-Rayyan: itu adalah melalui hal yang ‘masukkan puasa pada hari kiamat, tidak ada orang lain akan masuk dengan mereka. Ini akan berkata “mana adalah fasters, mereka datang dengan itu?” Ketika terakhir dari mereka masuk , itu akan ditutup dan tak seorang pun akan datang ke sana “. Dia tidak mengatakan hal ini tanpa kerja telah menjadi subyek dari sebuah perintah atau pertahanan dengan pengecualian puasa. Dia menunjukkan dengan jelas, dengan ini mengacu pada ar-Rayyan, yang fasters mencapai kesempurnaan dalam karya ibadah: mereka telah memenuhi syarat, kami telah mengatakan, untuk apa yang tidak menyukainya dan yang tidak suka itu benar-benar sempurna. Bagi mereka yang knowers “fasters” masuk ke dalamnya (dekat pintu) sekarang (jalan turun) dan mereka akan datang (di akhirat) dengan cara bahwa semua makhluk memiliki pengetahuan.

Spiritual bentuk puasa

Puasa adalah milik (hamba) oleh undang-undang, bukan dari esensinya. Jika Allah diberikan dan ditelanjangi orang yang berpuasa, bahwa Dia memberinya perintah untuk cepat.Oleh karena itu tepat bahwa tampilan puasa kepada Tuhannya selama puasa untuk sepenuhnya menyadari kualifikasi dan tidak dihibur. Jika Allah memberikan cepat bahwa jika itu adalah otentik, adalah orang yang berpuasa sehingga hanya dalam bentuk Allah telah diresepkan untuk dicapai. Jika tidak cepat dengan cara yang ditentukan oleh UU, tidak puasa, dan dalam hal ini, tidak ada Allah puasa dia bisa “membuat”. Ini mungkin bahwa puasa memang membayangkan seperti ketika melakukan pada masa mudanya tindakan yang mendiskualifikasi dia sebagai fitnah: dalam hal ini, ia istirahat properti mudanya untuk menahan diri dari makan; untuk kembali ke kualitas puasa, harus memiliki penebusan. Bahwa orang yang berpuasa penuh perhatian ke titik ini, karena untuk lebih memilih Tuhan untuk diri sendiri. Lalu ia akan dihargai sampai sebatas Nya yang dia suka, artinya, Allah Swt.Barangsiapa tinggal memperhatikan Tuhannya, Allah SWT tetap penuh perhatian kepadanya sehingga ia tidak memiliki pahala selain Allah: “Dia yang dalam tas ditemukan, Dialah yang membayar Price! ” (Cor.l2, 75). Tapi (Piala Emas Raja) sebenarnya ditemukan dalam tas di satu sisi, Tuhan hadir dalam “hati” hamba-Nya yang beriman yang berdiri dengan dia, di sisi lain, puasa adalah kepada Allah karena kepada-Nya bahwa hal itu adalah ketika itu sah. Puasa kemudian mencari tasnya dan diberitahu: “Allah-lah yang mengambilnya”Allah sendiri menjadi harga (dari penculikan lainnya) sesuai dengan Firman-Nya: “Puasa adalah Tambang dan itu adalah saya yang membayar harganya.”

Puasa oleh Allah knowers

Di antara para Orang Suci (‘awliya), ada juga fasters dan fasters: Allah senang dengan mereka! Dia mendukung (tawalla) melalui pantang memberi mereka warisan dari ketinggian dengan Allah Yang Mahakuasa dalam hal apa pun yang hukum Tuhan memerintahkan mereka untuk menghapus jiwa mereka dan mereka anggota, pada wajib atau dianjurkan. Adapun firman Yang Mahatinggi dikirim ke kategori ini “… maka parachevez puasa sampai malam” (Cor.2, 187), ini menunjukkan waktu akhir akhir pantang di dunia terlihat ( ‘alam asy-syahadat), yaitu “hari”. Memang, malam benar-benar simbol misteri . (Ghayb) Ketika mereka mencapai tingkat yang sesuai dengan misteri dunia yang diwakili oleh malam, pantang tidak memiliki alasan untuk menjadi: apakah jiwa atau anggota, hanya berlaku untuk apa yang dilarang dalam dunia yang kelihatan. Misteri dunia adalah Perintah murni: ia datang tanpa pertahanan, maka nama “World of Command” (‘alam al-amr). Ini adalah kecerdasan sebagai murni: mereka yang diam di dalamnya adalah tidak tunduk pada larangan mensyaratkan hukuman karena mereka tidak memiliki gairah. Mereka adalah seperti yang Allah menjelaskan dalam buku Incomparable nya(‘aziz), ketika Dia memuji mereka dengan mengatakan: “Mereka tidak menentang apa yang Allah memerintahkan mereka dan mereka melakukan apa yang mereka diperintahkan” (Kor 66, 6);. Dia tidak menyebutkan larangan di sini, karena akan bertentangan dengan sifat sejati mereka. Ketika seorang pria berjalan cepat dan kondisi individu (bashariyya)untuk pemerintahan Akal itu (‘aql), ini berarti bahwa “hari” nya telah dicapai sampai akhir dan bahwa ada lebih kepadanya tidak pantang atau larangan; bahwa, dengan inteleknya, ia bergabung dengan dunia Komando yang Kesukaan tidak hadir karena Akal itu sendiri murni. Mempertimbangkan kata-sini-Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Perdamaian-Nya – “Saat malam tumbuh di sini, seperti hari berlalu dan matahari telah terbenam, sebenarnya! puasa pecah puasanya. ” Perlu dipahami pada dasarnya: “… dan matahari telah menghilang dari dunia terlihat naik di cakrawala inteleknya, orang yang puasa berbuka puasa nya”, artinya: kita melakukan memiliki lebih untuk berlatih pantang, dan larangan tidak memiliki arti baginya (irtafa’a) karena inteleknya makan salah satu dari apa yang Allah memerintahkan dia untuk menjauhkan diri dan yang sesuai dengan kepuasan nya individu alam. Sebab itu haruslah kauketahui: saat mencapai tingkat ini, “peninggian” (rif’a) membebaskan kekuatan ilahi dari sifat individu sebagai debit teofani dari refleksi (Fikr) karena ia sendiri sama tunduk pada kekuatan alam dasar dan individu, yang mengapa malaikat itu tidak “mencerminkan” tidak. Jika manusia diberikan fakultas reflektif, itu karena itu terdiri dari kedua sifat dasar dan intelek. Tapi I’Intellect adalah dengan sendirinya sebuah theophanic dukungan, ia lolos (irtafa’a)dengan kehinaan dari refleksi alami sedangkan yang kedua memiliki pendamping yang feed imajinasi sensasi dari dunia indrawi. Penyair itu berkata: Ketika servileur yang menahan diri dari yang lain selain Dia, hari “cepat” dan berjalan pergi, yang mengatakan bahwa naik dan mencapai nya zenith (irtafa’a) . Dia yang dengan pantang-nya, tidak mencapai peninggian ini tidak bahwa apa yang kita memerlukan puasa, yang kita appelon nama: karena cepat, memang, yang mengetahui Allah, yang Rakyat Allah .

Puasa dan ritual doa

Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Dia Perdamaian – mengatakan: “shalat adalah cahaya! (nurun) , sedekah bukti, kesabaran kecemerlangan illumineux (diya’un ) dan Qur’an argumen dalam mendukung Anda atau melawan Anda “…

Allah, Dia akan dimuliakan dan diperbesar – Mengatakan bahwa Ia “berbicara” dengan pria melakukan doa ritual!. Namun, cahaya. Allah SWT berbicara kepada dia dari “Light” Nama-Nya dengan mengesampingkan yang lain. Sama seperti drive cahaya keluar kegelapan, hanya doa berakhir setiap keprihatinan sekuler. Dalam hal itu berbeda dari karya lain karena tidak satupun dari mereka melibatkan meninggalkan segala sesuatu selain dirinya sendiri seperti halnya doa, yang karena itu sangat ringan. Allah telah memberitahukan orang berdoa bahwa ketika Ia berbicara kepadanya dari “Light” Nama-Nya, tetap saja dengan dia: segala makhluk menghilang di hadapan yang menyertai wawancara ini …

Matahari itu sendiri merupakan “cahaya terang”, memungkinkan berbakat untuk peka untuk menemukan semua hal yang menyebar sinarnya: “penemuan” (Kashf) harus, tidak ringan, tapi kecerahan. Cahaya tidak berpengaruh selain untuk mengklasifikasikan gelap sementara kecerahan menyebabkan penemuan dan intuisi. Seperti kegelapan, cahaya adalah kerudung. ! Rasul Allah atasnya-ei Dengan Perdamaian – Kata tentang Allahnya-Maha Tinggi Dia -: Cahaya-Nya Berlayar “dia juga mengatakan:” Allah memiliki tujuh puluh! ?-atau-tujuh puluh ribu kerudung cahaya dan kegelapan “!, ketika ditanya tentang dia, Grace dan Perdamaian -” Apakah Anda melihat Tuhanmu “, dia menjawab:” Cahaya! Bagaimana aku melihat? “Pada saat yang sama, ia menyatakan bahwa” Kesabaran “, yang sesuai dengan puasa dan haji, adalah” cahaya terang “Memang itu membersihkan untuk Anda dari kebingungan,. Sebagai kecerahan cahaya memungkinkan Anda melihat hal-hal.

Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Perdamaian Nya – Disebutkan dalam firman Tuhannya-Dia ditinggikan – Mengatakan: “Setiap tindakan anak Adam milik! kecuali puasa karena merupakan tambang dan itu adalah saya yang membayar harganya. ” Dia juga mengatakan kepada seseorang: “memberikan diri untuk berpuasa karena dia tidak menyukainya.” Puasa muncul sebagai kualifikasi “samadânienne” mengungkapkan transendensi menuju kebutuhan untuk memberi makan makhluk itu untuk sendiri. Setelah hamba-keinginan untuk memenuhi persyaratan UU yang ditetapkan dalam Firman suci Allah: “Puasa yang diresepkan untuk Anda seperti yang diresepkan untuk orang-orang sebelum kamu” (Cor.2, l83) – mengambil kualifikasi yang tidak benar untuk konstitusinya, Allah berfirman: “Puasa adalah Tambang” dan bukan, artinya: “aku adalah aku orang yang kepadanya itu bukan hak untuk makan dan minum. Karena ini adalah mengapa puasa dan karena Anda memperkenalkan ke fakta bahwa saya telah Kuperintahkan kepadamu “apakah saya yang membayar harga” “. Seolah-olah Dia berkata: “Ini Aku yang membayar harga sejak klasifikasi transendensi berkaitan dengan makanan dan minuman saya selalu menyiratkan, Anda, bukan Anda t ‘mengenakan ketika dia tidak sesuai makhluk sejati Anda dan bahwa itu milik Anda dengan cara apapun, Anda berada di taman dalam keadaan puasa dan memperkenalkan Anda kepada-Ku. The “kesabaran” , memang, mengandung jiwanya dan Anda telah terdapat pada My Order mengenai implikasi dari realitas Anda sendiri dalam hal makanan dan minuman. ” Oleh karena itu Dia mengatakan: “Dua kenikmatan milik puasa: satu ketika ia berbuka puasa …”, sukacita hanya untuk semangat hewaninya, “… yang lain, ketika ia bertemu nya Tuhan “: ini ada sukacita karena” jiwa berbicara ” (nafs Natiqa) dan “inti agung”(Latifa rabbaniyya) karena puasa membawa ke pertemuan Allah, artinya, untuk kontemplasi (mushahada) .

Puasa lebih sempurna daripada doa ritual, karena mendorong pertemuan Allah dan kontemplasi-Nya. Doa adalah percakapan (Munajat) , bukan kontemplasi. Ini harus melibatkan kerudung; Allah telah mengatakan pada dasarnya: “Ini bukan milik manusia bahwa Allah berbicara kepadanya kecuali dengan ilham atau dari belakang tabir” (Q. 42, 5L). Demikianlah Allah berbicara kepada Musa dan itu untuk alasan ini bahwa yang terakhir bertanya Visi. “Berbicara” adalah pertukaran kata-kata. (Karena itu) Allah berfirman: “Aku berbagi shalat menjadi dua bagian antara Aku dan hamba-Ku dan apa yang ia meminta adalah hamba-Ku ketika hamba itu berkata:” Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam “Allah berfirman:” Hamba-Ku telah memuji Aku “, dll.” Puasa, bagaimanapun, tidak berbagi. Hal ini (seluruhnya) kepada Allah dan bukan hamba. Selain itu, hamba menerima “gaji”-nya dengan fakta bahwa ia milik Allah!

Berikut ini adalah rahasia agung. Kita telah mengatakan bahwa “kontemplasi” dan “pemeliharaan” tidak kompatibel. Memang, kontemplasi menyebabkan kebingungan dan pingsan (baht) sementara pidato ini bertujuan untuk memahami: ketika kata datang kepada Anda, perhatian Anda pada apa yang dikatakan tidak peduli apa itu-bukan pembicara.Memahami maka Anda akan memahami Al-Quran dan al-Furqan ! Itulah perbedaan antara doa ritual dan puasa … Seperti apa yang kita katakan tentang fakta bahwa Allah “membayar harga” dari puasa dengan sukacita bahwa orang yang berpuasa terasa ketika ia bertemu Tuhannya, rahasia terletak pada pencocokan Firman Ilahi yang muncul di Surat tersebut Yusuf: “Yang di dalam tas yang akan ditemukan untuk melayani diriNya Harga “(Q. l2, 75).

“Dan tentu saja dzikir Allah adalah lebih besar! ” Apapun pekerjaan ibadah dilakukan oleh hamba, ketika termasuk dzikir Allah maka perlu “lebih besar” daripada tindakan dan kata-kata bahwa pekerjaan ini juga termasuk. Yang Mahatinggi mengatakan: “Doa ritual pergi cabul dan apa yang salah, namun dzikir Allah lebih besar “(Cor.29, 45), artinya: dia yang dipraktekkan dalam doa “lebih besar” dari berbagai tindakan yang dikandungnya. Jika Anda berlatih dzikir Allah ketika Anda berdoa, Dia adalah rekan Anda (jalis) dalam karya ini, yang Dia katakan adalah “sahabat orang yang menyebutkan (dhakara-Hu) “; emas Ini adalah teman Anda, atau Anda diberkahi dengan pandangan ilahi dan Anda merenungkan (langsung), atau Anda tidak memiliki karunia ini dan Anda merenungkan oleh Iman kepada kenyataan bahwa “Dia melihat Anda”.

Demikian pula Allah berbicara kepada makhluk-Nya “di belakang tabir” (Cor.42, 5L), dan jilbab adalah tidak lain dari Firman-Nya sendiri – Nah, Anda bisa, Anda, berbicara dengannya, Anda menyebutkan diri sendiri atau menyebutkan lain, karena di belakang tabir dan tidak bisa sebaliknya. Memang, kontemplasi membuat bodoh dan bodoh. Satu yang praktek dzikir niscaya buta, meskipun Allah adalah temannya: apa yang membuatnya buta, itu adalah miliknya dzikir ! Allah, untuk setiap praktisi dzikir adalah “teman tak terlihat” (jalisu ghaybin) ! Sendirian menyatukan kontemplasi (mushahada) dan pidato (kalam) yang berada di bawah pengaruh kontemplasi imajinatif dari Tuhannya, seperti ditunjukkan oleh kata “seperti jika Anda melihat” karena ini adalah kehadiran yang dimanifestasikan dalam imajinasi: di negara ini, “teman” adalah seperti Anda, ini bukan satu “kepada siapa tidak ada yang serupa.” Begitulah keadaan Shihab b. Akhi-Najib al-Allah kasihanilah dia – Menurut kata ini dari Dia yang mengutus Aku begitu yakin: “manusia dapat bersatu kontemplasi dan pidato”!. Jadi apa rasa inisiasi dibandingkan dengan “Sertifikasi Buatan” (Muhaqqiq) Abu al-Abbas as-Sayyari, bagian dari laki-laki yang disebutkan dalam Risala dari Qusyairi? Dia mengatakan: “yang sedang diberkahi dengan kecerdasan tidak pernah menarik setiap kenikmatan kontemplasi sebagai kontemplasi Allah adalah suatu kepunahan tidak melibatkan suatu kenikmatan.” Jadi apa rasa inisiasi dibandingkan dengan yang Shihab! Memahami itu, karena merupakan titik di mana Orang salah bahkan Allah yang memperoleh tingkat terbesar realisasi; bagaimana dengan mereka yang lebih rendah!

Ramadan

Muslim dari Abu Hurairah menceritakan, hadits ini dari Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Perdamaian-Nya – “Bila Ramadhan tiba, pintu-pintu adalah Paraids terbuka lebar dan mereka yang neraka! tertutup rapat sementara setan-setan dirantai “. Nasa’i menambahkan dalam bukunya “setiap malam dan sebuah suara terdengar:” Anda yang mencari baik, menikmati dan bahwa anda penelitian jahat, melakukan apa-apa! “” – Dan ini adalah apa yang dilaporkan oleh Nasa’i “Arjafa, yang adalah seorang sahabat Nabi, kepadanya kasih karunia dan damai sejahtera ilahi – Siapakah dirinya yang terakhir!.

Kedatangan “Ramadhan” adalah penyebab awal puasa, Allah membuka pintu-pintu surga. Surga, itu adalah jilbab (sitr). karya Puasa adalah bahwa Allah SWT saja yang tahu karena terdiri dalam meninggalkan perbuatan (Tark). Hal ini tidak tindakan existentiated (wujudi) muncul pada mata dan dapat dilakukan oleh anggota tubuh: puasa yang tersembunyi bagi Allah yang lain. Allah Swt sendirian dengan kehadirannya dikenal dalam orang yang berpuasa. Orang yang berpuasa adalah orang yang disebut oleh UU sebagai suci, bukan lapar.

Dan Allah “segel pintu Api”: yang terakhir ini kemudian berbalik melawan dirinya sendiri, redoubles panas, kebakaran yang melahap satu sama lain. Demikian pula untuk orang yang berpuasa: ketika berpuasa, pintu api modalitas alami (tabi’a) ditutup. Puasa kemudian menghasilkan panas yang baru karena tidak adanya faktor menyegarkan. Orang yang berpuasa mengalami dalam penderitaan batin, redoubles keinginannya untuk mencapai makanan yang ia membayangkan mereka akan membawanya kenyamanan. Api keinginannya mengintensifkan dengan menutup pintu yang akan memungkinkan dia untuk mendapatkan makanan dan minuman.

“Dan setan-setan dirantai”, artinya jarak. Puasa ini dekat dengan Allah dengan kualitas “samadanienne”; terlibat dalam pekerjaan ibadah, yang “tidak menyukainya”, ia pergi dekat dengannya yang memenuhi syarat dengan “tidak ada yang seperti Dia” . Tapi bagi orang yang memiliki kualifikasi ini, setan-setan dirantai. Memang, menurut diberikan tradisional (khabar) – “Setan-setan yang beredar di Anak-anak Adam” sebagai darah “biarkan mereka bergerak dari rasa lapar dan haus.”; mereka membantu manusia untuk melawan bahwa iblis ingin dia untuk bertindak sesuka hatinya dan berlebihan, melampaui apa yang diizinkan oleh Undang-Undang.

Tahu-namun Allah mengajarkan Anda dan memberi Anda sebuah ilmu dan kebijaksanaan dalam segala hal dan kekuasaan (Hikmatan hukman-wa) – bahwa “Ramadhan” adalah salah satu Nama Allah Yang Maha Tinggi: mereka dari as-Samad. Sebuah tradisi kenabian menyebutkan titik ini Ahmad b. ‘Adiyyin Jurjani al-hadis melaporkan nyata (Najih)ditransmisikan oleh Abu Sa’id al Ma’shar pasca Muqbirî, yang mewarisinya dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya ! Dengan unitive dan Perdamaian-Nya – berkata: “Jangan katakan” Ramadhan “karena Ramadhan merupakan salah satu Nama Allah Yang Maha Tinggi” -. Meskipun kelemahan yang dihasilkan dari kehadiran dalam rantai penularan, Abu Ma’shar, sarjana khusus mengatakan bahwa hadits ini dapat dianggap sebagai otentik dan bahwa hal itu harus dipertimbangkan: ra mereka! Itulah mengapa Allah SWT mengatakan: “Ramadhan” (Cor.2, 185) dan bukan hanya “Ramadhan” dan juga: “Barangsiapa di antara kamu yang memiliki visi bulan itu, Hal berpuasa “(Cor.2, 185) dan bukan” visi Ramadhan “. Hadits Abu Ma’shar demikian dikonfirmasi karena dalam kata-kata para ulama bahwa itu harus dipertahankan meskipun kelemahannya menambahkan dukungan dari Quran.

Allah telah membuat puasa “yang tidak memiliki sama” tanpa syarat wajib hanya pada bulan yang Dia-kemuliaan bagi transendensi-Nya – Memberikan salah satu Nama-Nya.Oleh karena itu, bulan ini memiliki dirinya bukan karena bulan yang sama tahun melakukan salah satu nama yang Allah sendiri disebut diriNya dengan pengecualian “Ramadhan”, itu adalah dari pemilihan nama diterapkan pada properti bulan tertentu. Ini bukan kasus Rajab meskipun fakta bahwa Nabi kepadanya kasih karunia dan damai sejahtera ilahi – Kukatakan bahwa dia adalah “bulan suci Allah” (Allah al-Muharram syahr) karena setiap bulan sebenarnya bulan Allah: kualifikasi tertentu Rajab adalah semata-mata karena ia adalah salah satu bulan suci.

Akhirnya, Allah SWT mengungkapkan Quran di bulan ini selama yang terbaik dari malam, yang disebut “Malam Nilai”; Dia mengungkapkan “sebagai pedoman bagi umat manusia” (Dia juga mengungkapkan) indikasi jelas dari bimbingan dan diskriminator Buku “(QS. 2,185) karena ia adalah” Ramadhan “, bagaimanapun, karena ia adalah” Malam Nilai “, sebagaimana Dia mengungkapkan” Kitab Induk yang nyata “, yang mengatakan bahwa Dia telah dibuat eksplisit bahwa ini adalah sebuah buku. Antara menjadi buku, Al-Quran atau sebuah diskriminator (Furqan) , ada derajat yang berbeda dialami oleh para sarjana oleh Allah.

Jika Rasulullah kepadanya-Grace dan Perdamaian – Apakah dilarang untuk mengatakan “Ramadhan,” itu karena kata “ada yang seperti Dia”. Memang, jika kita disebut (bulan puasa) “Ramadhan,” Allah ingin sebuah laporan dengan nama ini. “Bulan” istilah ditambahkan untuk menyangkal adanya kesamaan lebih tepatnya dalam hal “order bulanan” sehingga “tidak ada yang seperti Dia” tetap, untuk sudut pandang ini juga, tingkat yang adalah miliknya.

Allah telah membuat puasa wajib bulan ini dan vigils direkomendasikan: memiliki keadaan puasa (shaum) dan keadaan berbuka puasa ( Ramadan) di malam hari karena mencakup baik hari. Nama “Ramadhan” berlaku untuk bulan kedua negara dan dengan demikian berbeda dari “Ramadhan” sebagai nama Allah Yang Maha Tinggi: puasa yang milik Allah tidak pecah, tidak seperti kami sendiri berakhir dengan batas waktu yang sesuai dengan hilangnya hari, kedatangan malam hari dan saat matahari terbenam. Puasa tidak berlaku untuk Allah dengan cara yang sama sebagai makhluk.

Dia merekomendasikan menjelang malam untuk theophanic manifestasi-Nya (tajalli), “hari ketika manusia akan berdiri (yaqumu) di hadapan Tuhan semesta alam “(Q. 93, 6).Meskipun peristiwa ini terjadi kepada Allah dalam setiap malam tahun, tidak sebanding di bulan Ramadhan, saat fasters telah melanggar puasa mereka, bahwa dalam hal tersebut makan tanpa puasa: untuk yang pertama, ada istirahat setelah “ditinggalkan” ditentukan oleh hukum dan digambarkan sebagai “tidak memiliki sama”, seperti yang terakhir, mereka tidak ditujukan sebagai orang “yang membatalkan puasa (muftir) tetapi sebagai mereka yang “makan” (akil). Untuk puasa, istirahat merupakan pembukaan (shaqq) dari rahimnya oleh makanan, ia membuka dengan mengedarkan makanan dan minuman setelah itu mereka “diblokir” oleh salah satu puasa, menurut firman-Nya di atasnya-Grace dan Perdamaian – “mencegah gerakan mereka karena kelaparan dan kehausan.”!

Hari ini berlangsung di malam hari karena hasil dari kekuatan yang mendiami penjaga dan berawal pada makanan. Ada korelasi di sini dengan tak terlihat (Ghayb): kekuatan yang dihasilkan dari makanan tidak terlihat karena merupakan hasil yang luar urutan yang masuk akal. Puasa Ramadhan karena itu memiliki baik istirahat, sehari sebelum serta lawannya, yang karena itu adalah tradisi kenabian Dan berkata “ada di antara kamu harus berkata: Aku telah menyaksikan Ramadhan seluruh dan aku berpuasa. ” Siapa pun yang melaporkan data ini menambahkan: “Saya tidak tahu apakah ada telah dikutuk oleh segala bentuk kelebihan (tazkiya) atau jika itu berarti hanya bahwa seseorang tidak dapat melarikan diri beberapa tidur atau tidur “, yang pengecualian hanya berlaku ketika menonton dari malam, tidak puasa hari. Hadits ini diriwayatkan oleh Abu Dawud dari Abu Bakar yang memiliki itu dari Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Perdamaian-Nya! Selain itu, melanggar (Puasa) di sini hanya untuk hilangnya (hari), pada saat kedatangan (pada malam hari) dan sebelum tidur (matahari), terlepas dari apakah puasa dimulai di mana untuk tidak makan saat itu.

Komentar ayat-ayat yang berhubungan dengan berpuasa di bulan Ramadhan

Ah! Jika manusia bisa meramalkan stasiun dari yang Maha Kuasa dipanggil untuk berpuasa ketika ia mengatakan: “Hai orang beriman” , dan bahwa Dia saja dengan demikian diundang oleh panggilan kolektif. Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Perdamaian Nya – Kata berlaku: “Ada sebuah badan amal untuk mendukung masing-masing buku-buku Anda” dan telah demikian didirikan penalti dalam kolektif! kepala satu orang. Jika demikian bahkan pembuluh darahnya (dan bagian-bagian tersembunyi dari tubuhnya) apalagi berada di sana juga bagi para anggotanya (dan fakultas) eksternal: nya pendengaran, penglihatan, lidah, tangan, nya perut, kaki, alat kelamin dan hatinya, yang merupakan komponen utama dari penampilannya. Setiap anggota diundang untuk realitas puasa sendiri dan pantang terhadap apa yang dilarang oleh Firman-Nya: “Puasa yang diresepkan untuk Anda” , sehingga tidak dapat lagi bertindak akan. Allah lalu memanggil Anda dalam kualitas Anda berpikir dari Stasiun Kebijaksanaan Universal yang Anda terapkan diri Anda untuk melakukan apa yang Dia minta ilmu dengan apa yang Dia ingin Anda menyembah dalam pekerjaan ini (yang berpuasa), itulah sebabnya Dia mengatakan “Puasa yang diresepkan untuk Anda” , artinya, pantang dari semua bahwa kinerja atau non-pemenuhan Anda dilarang “sebagai yang diresepkan untuk orang-orang sebelum kamu “artinya, seperti puasa, meskipun juga mungkin Ramadhan itu sendiri, karena beberapa percaya, mengingat fakta bahwa” mereka yang sebelum kamu “dari Ahli Kitab telah meningkatkan panjang untuk memperpanjang untuk lima puluh hari: ini adalah salah satu hal mereka telah diubah. “Seperti yang ditentukan”, artinya dibuat wajib, “orang-orang yang sebelum kamu”: mereka yang telah mendahului Anda dalam status ini (puasa), maka anda datang setelah mereka. “… Mungkin Anda akan memiliki rasa takut yang saleh”, artinya, akan Anda ambil puasa sebagai pelindung, memang, Nabi, kepadanya kasih karunia dan damai – kita belajar bahwa! “Puasa adalah perisai”: ini adalah perlindungan sebagaimana dimaksud dalam ayat ini. Anda tidak mengambil sebagai perlindungan jika Anda membuat sebuah karya ibadah; puasa milik transendensi Allah, tetapi sebagai karya ibadah, itu adalah hamba untuk tameng dan perlindungan yang mencegah untuk mengangkat semua klaim dalam hal apa yang menjadi milik Allah dan bukan dirinya sendiri, tidak memiliki puasa mirip milik-Nya “yang tidak menyukainya”, yaitu kepada Allah dan tidak kepada diri sendiri, puasa yang dimiliki.

Dia kemudian berkata: “hari terhitung” , “hari” tidak diragukan lagi penyebutan pertama kutiba (“diwajibkan”) karena kita tidak tahu apa yang diresepkan untuk orang-orang sebelum kita: mereka lakukan diresepkan satu hari dalam kasus Asyura-atau lebih (Ayyam) ? Apa yang kita telah diresepkan untuk kita berpuasa selama satu bulan dan bulan hanya bisa menghitung dua puluh sembilan atau tiga puluh hari, menurut kisah di bawah visi kami tumbuh (hilal) . Tapi (bentuk kata) ”  Ayyam “ berlaku hanya untuk nomor 3 sampai 10. Surat Al-Qur’an benar konsisten dengan apa yang kita diajarkan Rasulullah, semoga Allah melimpahkan kepadanya unitive Rahmat Nya dan Perdamaian Nya – Tentang jumlah hari dari bulan (Ramadhan), katanya Memang: “Bulan itu seperti ini”, membuat isyarat tangan yang berarti “sepuluh hari” dan kemudian ia menambahkan, “dan seperti ini”, artinya, sepuluh hari “, dan seperti ini” , meninggalkan inci ditutup kali ini, yaitu sembilan hari. Jika kedua kalinya ia belum menutup jempolnya adalah untuk melayani lagi di sepuluh hari. Memang, Allah SWT telah mengatakan “hari-hari diberi nomor”, legislator kemudian menghitung hari bulan dengan puluhan cara yang tidak membatalkan kata (Quran) dari “Ayyam”, sesuai dengan Firman Allah Maha Tinggi. Dia begitu sebaliknya ia lakukan dengan Aisha tentang pembatalan perkawinan (al-ila ), ia berkata, “mungkin bahwa bulan adalah dua puluh sembilan hari” – dan tidak “seperti ini dan seperti itu,” seperti yang dia lakukan untuk bulan Ramadhan. Ini menegaskan bahwa ia ingin berbicara sesuai dengan apa yang Mahakuasa telah disebutkan dalam bukunya.

Dia kemudian berkata: “Adapun orang-orang di antara kamu yang sakit atau bepergian, (ia akan cepat) sejumlah hari-hari lainnya (ayyamin)”. Sekali lagi, ia menyebutkan “hari”, sementara oleh menyinggung (kata-kata) “dari kasih” kepada mereka yang ditujukan nasihatnya, yaitu mereka yang percaya; “sakit” artinya dicegah oleh Allah, “atau bepergian”: apa Rakyat dari inisiasi perjalanan (suluk) di jalan Allah, Stasiun (maqamat) dan spiritual negara (ahwal) . Istilah “Safar” berawal di “isfa” , sebuah istilah yang berisi ide membuat terlihat, nyata (Zuhur). ini mengidentifikasi perjalanan karena mengungkapkan karakter manusia. Apa yang “Station” dan “negara” orang dalam mengungkapkan di jalan ini adalah bahwa tindakan tersebut bukan milik mereka, baik mereka lakukan. Allah-lah Agen hanya (‘amil) di dalamnya, itu adalah firman-Nya: “Kamu tidak melempar ketika kau melempar, tetapi Allah melemparkan” (Q. 8, 17); “sejumlah lainnya hari “, artinya,” waktu melengkung ” (fi al-waqt jilbab ): itu s adalah “lain” sehingga hukuman hukum bisa menemukan dukungan sementara yang membuat mereka wajib: masalah ini adalah dibahas sebelumnya, Anda hanya perlu mengacu pada apa yang kita tulis.

Katanya kemudian. “Dan, dengan mengorbankan mereka yang memiliki kemampuan untuk cepat, uang tebusan dari makanan yang buruk Siapapun, menggunakan kebebasannya, apakah ada gunanya, ini adalah baik baginya dan Anda jeûniez baik untuk Anda: jika kamu mengetahui “, artinya: dia yang memiliki kemampuan untuk cepat, kita memberinya pilihan antara puasa dan makanan (yang buruk): (para Maha Tinggi) adalah masa lalu, berkenaan dengan apa yang dikenakan pidana, status kewajiban tertentu dengan status tugas belum ditentukan, meskipun pilihan (hamba) dibatasi. Allah mengetahui bagaimana ia akan berperilaku! Inilah sebabnya mengapa Dia meninggalkannya pilihan: baik panjang (alternatif) tidak diperlukan dengan sendirinya, satu (hamba) akan telah dipilih di bawah pilihan bebas karena akan saja dengan mudah pilih yang lain. Tetapi Allah telah berpuasa disukai karena ia adalah milik-Nya, sehingga (pria) membawa atribut “puasa” yang satu mode ibadah, “tidak sama”. Jika Anda rétorques yang makan juga merupakan atribut ilahi karena “Dia yang memberi makanan,” jawab kami bahwa ide ini benar-benar mungkin terjadi jika ia telah bergabung kemampuan untuk memberi makan (orang miskin) untuk ide kompensasi dengan menghubungkan (gramatikal, dalam Al Qur’an) dari pertama yang kedua. (Ini dinyatakan) sebagai orang yang tunduk pada membayar denda diminta untuk cepat! Sekarang, sesuai dengan kenyamanan yang sesuai dengan realisasi yang sebenarnya, tidak ada yang wajib bagi Allah, kecuali apa yang Ia sendiri dibuat wajib untuk diri-Nya: yang dikenakan status bertugas di ! memang tahanan dan tetap berada di bawah kekuasaannya sini, kompensasi telah diklarifikasi: itu adalah tindakan menyusui. Allah telah diambil untuk puasa dan didirikan sebagai baik untuk Anda karena ini adalah atribut sendiri. Tidakkah Anda melihat bahwa Dia juga mengatakan: “Dan Kami telah dibebaskan oleh korban luhur” (Cor.37, 107): kekuatan kematian. “Jika Anda tahu” tidak diragukan lagi, partikel di sini Memiliki rasa negasi, yang mengatakan: “Anda tidak akan tahu bahwa puasa adalah lebih baik dari itu jika saya memberi makan Anda tidak belajar. ” Hal ini juga mungkin bahwa artinya adalah: “Jika Anda ingin mengetahui pilihan kata terbaik yang saya meninggalkan Anda, saya mendengar Anda”, artinya jajaran masing-masing dari puasa dan karena pakan .

Dia kemudian mengatakan: “bulan Ramadhan” nama Allah yang adalah “Ramadhan”, bulan Dia telah terhubung kepada Allah Yang Mahakuasa dari nama-Nya “Ramadhan”, nama yang aneh dan tunggal “dalam Quran yang diturunkan ” , artinya, Quran turun dengan bulan puasa ini pengecualian tertentu dari semua orang lain; “sebagai pedoman” .Quran adalah sintesis ( . jam ‘) Itulah sebabnya Dia membawa engkau bersatu dengan dia dalam atribut “samadâniyya” yang berpuasa dalam transendensi, itu milik Allah yang mengatakan: “Puasa adalah Tambang”; Namun, sebagai karya ibadah adalah bahwa itu milik Anda. “Sebagai acuan”: artinya pernyataan jelas, “untuk pria” sampai sebatas kemampuan mereka dan pemahaman yang diberikan kepada mereka karena setiap orang memiliki satu, dalam pekerjaan ibadah, jumlah tertentu (shurban).  “dan indikasi yang jelas (bayyinât) ” : setiap makhluk memiliki jelas sendiri, sampai sebatas pemahamannya tentang Wacana Ilahi, “dari Pedoman” , yang merupakan Pencerahan ( total Tibyan)ilahi, “dan Diskriminasi (Furqan) “: Setelah Anda telah bersatu kepadanya oleh” Quran “, Dia akan” diskriminasi “, bahwa Anda membedakan diri dari dia menggunakan” diskriminator Buku ” karena jika Anda adalah “Anda, Anda,” Ini adalah “Dia, Dia” di bawah apa yang telah dikatakan, bahwa Anda menggunakan sesuatu milik-Nya yang berpuasa, itu milik dalam hal transendensi ketika dia terserah Anda sebagai karya yang tidak menyukai Tuhan dengan demikian dibedakan dari hamba, setelah mereka terlibat dalam nama untuk “cepat “.

“Mereka yang memiliki visi bulan itu, bahwa puasa” , yaitu: satu anda yang kebetulan memiliki reputasi di kalangan rakyat biasa, bahwa puasa hal ini, ia membatasi jiwanya ke ketenaran ini, mendominasi dengan menurunkan ketergantungan dan begitu kuat kesukaan-Nya pada istirahat.

“Dia yang sakit”, dalam keadaan disekuilibrium (mâ’ilan), karena penyakit ini ketidakseimbangan, atau penjara, karena pasien adalah orang yang dipenjarakan karena Tuhan, “atau bepergian” berjalan di antara nama-nama ilahi untuk tahu “rasa inisiasi” (dhawq), atau bahkan dari-Nya untuk makhluk, “ia akan cepat beberapa hari lain” : hari-hari dihitung, tanpa menambah tanpa mengurangi. “… Allah menghendaki kemudahan bagi Anda (Yusra) … ” mendesak Anda untuk kelembutan dalam pelaksanaan hukuman hukum, “dan dia tidak ingin merepotkan Anda” yang mengatakan bahwa Anda adalah menyakitkan, yang menyatakan bahwa kata lain: “Ini n belum malu pengisian dalam agama Anda. ” Selain itu, ditentukan oleh Yusra al- menggunakan ‘alif dan lam, dengan demikian mengacu pada “kemudahan” yang disebutkan, kali ini dalam mode tak tentu, dalam Sura “Apakah kita tidak membuka dada” – , artinya: tersebut adalah kemudahan yang saya inginkan dari Anda, bahwa Firman: “Sesungguhnya, dengan susah payah, mudah (Yusran) … ” yang berarti: di sulitnya penyakit ini, ada kemudahan untuk tidak berpuasa, maka: “Sesungguhnya , dengan kesulitan, mudah (Yusran) “berarti yang: kesulitan perjalanan ada juga fasilitas tidak tidak cepat;”Lalu, seperti engkau telah berakhir” dengan penyakit dan perjalanan “set” jiwa Anda dalam pekerjaan ibadah puasa apa artinya, “berhasil!” -, “… Dan mengarahkan diri Anda untuk Tuhanmu sungguh-sungguh” meminta bantuan-Nya. Guru kami Abu Madyan, semoga Allah kasihanilah dia – Kata tentang ayat ini: “ketika Anda selesai dengan makhluk, tetap (atau set) hati Anda dalam kontemplasi dari Yang Maha Penyayang, dan menuntun Anda untuk sungguh-sungguh! Tuhanmu selamanya, artinya, ketika Anda masuk ke sebuah karya ibadah, tidak hanya berbicara saat jiwa Anda pergi, mengatakan: “Ah! Kalau saja dia sudah bisa selesai! “

“… Dan sempurnakanlah jumlah (wajib)” oleh pengamatan bulan baru atau selesainya tiga puluh hari “, dan memperbesar Allah”: saksi dari kebesaran-Nya dan milik-Nya kepada-Nya saja, Ia tidak membantah bukan karena itu hanya cocok untuknya: Kemuliaan bagi transendensi-Nya! Magnify Rating over-semua kemudahan atau kesulitan, sebagaimana Dia katakan tentang pembaruan: “. Dia dan sangat mudah” Dia tahu apa yang dikatakan, waspadalah terhadap interpretasi Anda karena Anda akan harus menjawab for: memperbesar di masa lalu! “Untuk setelah dipandu Anda” artinya Anda telah memberikan keberhasilan dalam memenuhi persyaratan dan Anda telah dengan jelas menunjukkan Anda dari apa adalah karena-Nya: Dia ditinggikan! “Mungkin Anda akan berterima kasih” -: Dia membuat semuanya rahmat kita harus berterima kasih kepada Dia, kita memang bisa selalu mendapatkan lebih, yang merupakan bukti paling jelas tentang status kita dari “hilang”. Pengakuan (syukurnya) adalah sifat ilahi karena “Allah Maha Bersyukur lagi Maha Bijaksana” (Cor.4, 147). Untuk atribut ini, oleh kenyataan bahwa Dia sendiri Menyadari, Kami selalu meminta lebih; Dia mengatakan: “Dan jika kamu bersyukur, saya akan memberikan tambahan” (Cor.14: 7); Ini mengatakan kepada kami dan apa yang kita memberikan pengakuan, sehingga kita meningkatkan karya kita sendiri!

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku” karena Anda adalah “penjaga gerbang”, “sesungguhnya Akulah Tengah” dalam bahwa kita memiliki kesamaan dengan mereka: pengakuan dan puasa “milik-Ku.” Kami telah memerintahkan mereka untuk cepat sementara membiarkan mereka tahu bahwa itu adalah kita, bukan mereka, itu milik. Siapa pun yang satu hal yang kita sendiri (khass) dan merupakan bagian dari Pemilu Rakyat (ahl al-ikhtisas), sebagai – “Orang-orang dari Quran adalah Umat Allah dan Elite Nya ( khassatu-Hu ) “,” saya menjawab panggilan dari salah satu memanggil “dalam visi halus (Basira), “ketika dia memanggil saya” adalah bahwa untuk mengatakan: sama seperti Kita telah mengirim memanggil manusia “kepada Allah dalam visi halus (Basira ) ” jadi kami berikan kepada yang kami memanggilnya visi halus bahwa kita menanggapinya, selama tidak mengatakan: “Saya hanya tidak menjawab! ” , “Mereka menanggapi panggilan saya (fa-l-ly yastajibu) “- artinya ketika saya menyebut mereka ketaatan saya dan ibadah saya, karena” aku tidak menciptakan jin dan umat manusia kecuali untuk menyembah-Ku “(Cor.51, 56); saya sebut oleh mulut Rasul Saya dan Buku diturunkan dengan siapa saya dikirimkan kepada mereka. (Allah) telah memperkuat jangka istijâba oleh tabel terlihat karena Dia tahu penolakan dan keengganan kita untuk merespon kepada-Nya. “Sebab aku (ly) ” , artinya: karena nama-Ku (saja) tidak melakukan hal ini dengan harapan mendapatkan apa yang dengan Aku ), karena Anda akan menjadi hamba Terima kasih, bukan saya hamba-Ku. Memang, mereka adalah hamba-Ku “mau atau tidak mau” (Q. 13, 15), mereka tidak bisa keluar dari sana! “Dan percaya kepada-Ku” : mereka memiliki iman dalam jawaban yang saya berikan kepada mereka ketika mereka memanggil saya, mereka memiliki iman di dalam Aku tidak sendiri. Dia yang memiliki iman dalam dirinya sendiri dan tidak kepada Allah, imannya tidak memerlukan biaya saya bahwa sebaliknya, jika ia percaya kepada-Ku, itu persis apa yang dia butuhkan dan memberi segalanya benar: ini adalah orang yang memiliki iman dalam data tradisional bersama, sementara ia yang memiliki iman dalam dirinya percaya hanya pada bukti sebelumnya. Untuk apa yang saya memesan untuk memiliki iman bertentangan dengan bukti-bukti rasional dan berosilasi antara analogi (tashbih) dan transendensi(tanzlh). Dia yang memiliki iman dalam dirinya percaya pada hal-hal tertentu dan bukan orang lain, tapi tidak ditolak penafsir (ta’wilan). penerjemah ini memiliki iman dalam alasannya (‘aql) dan tidak di dalam Aku. Siapapun yang mengaku di paling dalam belajar menjadi lebih daripada diriku sendiri dalam subjek saya sendiri tidak tahu saya dan tidak percaya kepada-Ku, hamba yang adalah pendusta dalam diri saya mengatakan bahwa saya menugaskan saya untuk diri saya sendiri, dan saya menyatakan bahwa cara terbaik.Ketika ditanya, dia menjawab: Saya ingin menghormati transendensi itu. Bahkan, sikapnya berasal dari licik jiwa, kesadaran nya harga diri (‘Izza) , keinginan untuk kemerdekaan, penolakannya untuk mematuhi. “Mungkin mereka akan benar dipandu” – , artinya: mereka akan mengikuti jalan yang benar (Rusyd) seperti halnya mereka yang sukses, mereka yang mengikuti Dia begitu mereka mengartikannya. (Tuhan) dan mengarah ke kebahagiaan abadi: itu adalah jawaban Tuhan ketika panggilan dan ujung jalan mereka yang menyambut jiwa mereka dengan memungkinkan bahwa mereka telah dilarang selama puasa, karena awal ke akhir hari .

Dia kemudian berkata: “Ini memungkinkan Anda malam puasa,” artinya malam yang berakhir cepat Anda, bukan yang pagi hari di mana Anda sedang berpuasa karena ini adalah fitur yang menyertai Anda untuk malam hari raya dan puasa (‘Idul Fitri). Jika “malam dari puasa” yang disebutkan dalam ayat ini berkaitan dengan hari berikutnya, apakah itu tidak menyangkut karena pada malam hari pagi hari setelah Anda tidak berpuasa dan jika Anda jeûniez, Anda akan patuh. Namun, fitur ini tidak masuk akal untuk malam pertama Ramadhan sejak makanan dan hal-hal terlarang lainnya (saat puasa) masih diperbolehkan sehingga ada ada perubahan status, itulah sebabnya Kami atribut malam tersebut sehari sebelumnya, “ar-rafatha” – artinya, kesatuan seksual (‘jima) “dengan istri-istrimu (ila Nisa’i-kum) ” Dia menggunakan kata nisa ‘- Dia tidak mengatakan “istri Anda” atau yang serupa, karena istilah ini mengandung ide dari “penundaan”: memang, kemungkinan (hukm) adalah hubungan seksual “tertunda” selama waktu berpuasa sampai malam hari ketika datang, larangan tersebut berakhir. Seolah-olah Dia berkata, “sampai (karena hal ini menjadi mungkin) yang tertunda bagi Anda dan bagi mereka,” apakah istri atau selir Anda, kurang dibandingkan dengan yang hubungan seksual diperbolehkan, “mereka adalah pakaianmu dan kamu adalah pakaian mereka” , artinya bahwa ada hubungan antara Anda (munasaba) benar, yang bukan untuk apa kita sudah dibahas dengan cepat Anda ketika Anda telah memenuhi syarat melalui sebuah atribut yang “milik Saya” dan siapa yang puasa: Anda bukan garmen untuk-Ku dalam Firman-Ku, “jantung hamba-Ku berisi Me “dan aku bukan garmen untuk Anda dalam Firman-Ku: Allah” mengelilingi segala sesuatu “(Cor.41, 45) karena pakaian yang menutupi dan sekitarnya cache. “… Allah mengetahui bahwa kamu menganiaya dirimu …” oleh karena kesaksian yang saya bisa bawa atas Anda karena Anda menerima “Deposito Trust” ketika saya memiliki diusulkan, saya kemudian mengatakan bahwa ia telah menerima “Sebenarnya, sangat tidak adil dan bodoh”, “sangat tidak adil” terhadap jiwanya saat ia dibebankan pada sesuatu yang dia tidak tahu pada saat penerimaan, yang meliputi Ilmu Allah yang berhubungan, dan “sangat bodoh” dari nilai riil deposito ini dan menyalahkan qu’encourrait orang yang akan menyerahkan Dia. Sebagai “sangat bodoh” adalah buta, dia tahu cara menemukan jalan, di mana atau bagaimana menempatkan kakinya, ia berkata: “Allah tahu bahwa Anda memiliki – sendiri bersalah” karena larangan yang kau menjadi objek; “Anda, bagaimanapun, mengungkapkan Rahmat-Nya”, yaitu bahwa Dia datang kembali (Taba) kepada Anda. “… Dia telah dikecualikan kamu …” , artinya, sedikit bahwa Dia telah membuat sah untuk Anda selama waktu melanggar tabu, yang merupakan malam. Kita mengatakan “sedikit” karena larangan seks masih diragukan lagi bagi orang yang mundur ke sebuah masjid dan tempat lain views, dan juga bagi mereka yang berlatih puasa terus menerus (al-muwasil) ; “sekarang mendekati Jadi Anda dari mereka “, artinya pada masa Ramadhan ketika cepat rusak , “dan bercita-cita untuk apa yang Allah diresepkan untuk Anda” lihat apa yang Allah telah memerintahkan kamu oleh karena kamu, menjadi sadar akan segala sesuatu yang Dia disebutkan dalam ayat ini dan oeuvrez sesuai; “… makan dan minum …” Dia memerintahkan Anda untuk memberikan jiwa Anda tepat di mana ia berada, dan yang Anda beban, dalam hal makan dan minum “sampai Anda menjadi jelas untuk (membedakan) kabel hitam …” yang merupakan penurunan dari Malam “oleh … (penampilan) dari fajar …” : Para penyerbuan kejelasan di cakrawala.

“Dan kemudian, benar-benar menyelesaikan puasa sampai malam Dan janganlah kamu mendekati istri Anda saat Anda mundur dalam mesjid.”: larangan hubungan seksual ada dalam hal ini, demikian pula dengan makan dan minum dalam kasus orang yang berkeinginan untuk berpuasa terus menerus . (Wisal) Dia mengatakan memang, Allah menganugerahkan dia unitive Rahmat Nya dan Perdamaian-Nya – “Dia praktek yang berpuasa terus menerus! terus sampai lampu fajar (Sahar) ” yaitu ketika cahaya dan kegelapan dicampur, tampak bahwa “ekor serigala” antara dua bilah, yang memperluas cakrawala dan yang naik. (dilaporkan) 1’Envoyé-Allah Allah menganugerahkan dia unitive Rahmat Nya dan Perdamaian Nya – berlatih dengan teman-temannya yang berpuasa dua terganggu! hari dan kemudian mereka melihat bulan sabit. “… Ini adalah batas yang ditetapkan oleh Semuamereka yang Dia memerintahkan Anda untuk mengamati; “jangan pendekatan” tidak tidak melihat apa yang di luar! Berikut ada ilmu tersembunyi(ghamid) tahu bahwa, hanya dia yang telah menerima rasa untuk efek dari keprihatinan ilahi, sebagai Khidir dan lainnya, sebagai kaki mungkin tergelincir setelah ditutup, dan Anda akan mengalami dalam kejahatan “dengan cara ini, Allah menjelaskan ayat-Nya” , artinya nya “indikator” (Dala’il), “manusia” , dengan saran (Ishara) yang berfungsi sebagai pengingat , “mungkin mereka akan memiliki rasa takut yang saleh”: akan mereka mengambil indikator ini sebagai perlindungan terhadap konformisme (taqlid) dan kebodohan, yang “konformis” tidak memiliki, pada dasarnya, atau bukti dari Tuhannya atau bukti. (Allah) memberikan lebih lanjut (pada kata-kata terakhir) rasa harapan sebagai orang yang telah menerima “indikator” tidak selalu mengarah pada apa yang dikatakannya dan salah satu yang mendapat ilmu sukses bekerja dengan selalu sesuai, jika itu adalah ilmu pengetahuan yang tujuannya adalah justru tindakan.

One response to “Pitutur guru sejati 27

  1. Tidak paham dengan yang anda ucap kan dari kata kata yang anda buat haruznya anda lebih paham bagai mana orang bisa paham dengan apa yang anda tulis kan.

    Dengan pemaham’an orang akan tau apa yang anda ucap kan dan tulis kan.
    Karna manusia bisa memaham’I inti kata kata anda jika anda memberi kata kata yang lebih mudah dan anda artikan maka banyak manusia akan paham hal itu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s