Pitutur guru sejati delapan belas


Hilyatu al Abdal..Ibnu ‘Arabi, Syekh al Akbar

Dalam Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang!

Segala puji bagi Allah yang dibuat untuk apa yang Dia telah mengilhami dan “karena Dia mengajarkan kita bahwa kita tidak tahu bahwa Dia telah memberi kita nikmat dan indah!” (Qur’an, 4, 113) Dan Allah berdoa di kepala yang paling agung, nabi yang paling mulia, orang yang menerima “Jumlah Kata” di Stasiun Agung dan bahwa Dia menganugerahkan salam-Nya!

Dalam Senin malam 22 bulan Jumada-l-Ula di tahun 599 ketika saya masih di tahap ElMâyah di Taif, kesempatan saleh dari kunjungan kami buat (kubur) dari Abdallah Ibnu Abbas, sepupu Nabi, Allah aku mengirimkan “permintaan nasihat”, bahwa saya sahabat Abu Abdallah Muhammad bin Badar alHabashi (yang Abyssinia), membebaskanku dari Abu al-bin Abi Ghanâ’im l-al-Futuh Harrânî, dan Abu Abdullah Muhammad bin Khalid es Sadafî tidak Tilimsani (Tlemcen), semoga Allah mengasihani mereka berdua, meminta saya untuk menulis untuk mereka, pada hari-hari kunjungan saleh beberapa ajaran yang mereka bisa mendapatkan keuntungan dengan cara bagi kehidupan masa depan. Setelah menyelesaikan saya “permintaan untuk saran,” tulis

buku saya ini (kurrâsa) saya berjudul: “The Kalung dari Abdal dan apa yang jelas dalam pengetahuan rohani dan negara “, yang mereka bisa jadi, kepada mereka dan kepada orang lain, membantu dalam perjalanan menuju kebahagiaan dan ringkasan teks dari berbagai modus mengobati rohani (alirâda) . Dan untuk itu, Existentiateur alam semesta kita sebut dukungan dan bantuan! Ketahuilah bahwa Otoritas (alhukm) adalah buah dari kebijaksanaan (alhikma) , dan Sains (al’ilm) adalah buah dari pengetahuan ( alma’rifa) . Dia yang memiliki kebijaksanaan yang tidak memiliki otoritas tidak, orang yang tidak memiliki pengetahuan tentang ilmu pengetahuan tidak.

Orang yang memiliki baik Otorita dan Sains (alhakîm al’âlim) berdiri “untuk Allah” (li-Llahi Qa’im) , dan orang yang memiliki hikmat dan pengetahuan (al alhakîm ‘arif) tetap ” oleh Allah ” (billahi Waqif) : orang otoritas dan ulama demikian lâmiyyûn (sebagai lambang dengan huruf lam ) sementara sagesconnaisseurs adalah bâ’iyyûn (sebagai lambang dengan huruf ba ‘ ). Sementara pertapa (zahid az) suka meninggalkan dunia, dan bahwa ia yang percaya pada Tuhan (almutawakkil) bertumpu sepenuhnya pada Tuhannya, dan sementara yang ingin (almurîd) Penelitian dan nyanyian rohani memusnahkan antusiasme, dan bahwa penyembah (al’âbid) yang dituliskan tentang dia dan usahanya, sedangkan sageconnaisseur terakhir (alhakîm al’ârif) memberikan gaya nya

pikiran (alhimma) dan berfokus pada tujuan, – mereka yang diinvestasikan Otoritas dan memiliki Ilmu (alhakîmûn al’âlimûn) tetap tersembunyi dalam terlihat dan tidak tahu “penikmat” atau “yang ingin” atau “penyembah,” seperti halnya muatan atau “confiéàDieu” atau “pertapa “! Petapa itu renounces dunia untuk mendapatkan harga, kepercayaan akan kembali kepada Tuhannya untuk mencapai tujuannya, antusiasme penelitian karena ingin menghapuskan kesedihan, penyembah adalah untuk memerintah dalam upaya untuk mengakses “kedekatan”, penikmat adalah bijaksana dengan kekuatan pikirannya sebuah “kedatangan”, tapi sebenarnya terungkap hanya satu yang akan menghapus trek sendiri dan kehilangan dengan namanya! nya Pengetahuan berlayar pada Dikenal , kebijaksanaan dan pintu dari mana kita berhenti, dan juga semua modus lainnya adalah rohani “berarti” (asbab) sebagai “huruf” dan semua hal-hal ini hanya “lemah” (‘Ilal) yang buta mata dan mematikan lampu.

Sebab jika tidak ada nama, yang Ditunjuk tampaknya, jika tidak ada cinta, kesatuan bertahan, jika tidak ada banyak yang berbeda (parkir), semua tingkat akan ditaklukkan, jika tidak ada huwiyya (Sang Diri Jati Agung), yang Anniyya (Sang Diri Jati Agung) tampaknya, jika tidak ada huwa Dia, akan ada Ana , saya, s ‘tidak ada Anta , Anda, akan menjadi tanda kebodohan, jika tidak ada pemahaman (biasanya) untuk menegaskan kekuatan Science (murni) dan kemudian kegelapan akan dihapuskan, dan semua binatang yang berat akan terbang seperti burung di kontinjensi exiguïtés kepunahan!

Untuk hatimu ternyata Siapapun yang tidak pernah berhenti

untuk tinggal dalam misteri ajaib dari awal-tidak!
Tapi adalah diri Anda sendiri yang jilbab di mata Anda
meskipun berdasarkan rupa ilahi Anda .
Jadi dalam hati melihat tampak bahwa satu
tidak pernah berhenti untuk memanggil kepada-Nya!
Jadi kita datang Tentang, yang berisi setiap kata,
dan kemuliaan-Nya diwujudkan oleh Utusan Agung Daerah !

Kami biasa Marchena di negara-negara Andalusia, teman dari orang suci yang pendudukan adalah untuk mengajar Alquran. Dia adalah seorang pengacara yang sangat baik, mengetahui dalam hati Quran dan hadits, seorang yang saleh dan kebaikan, selalu melayani ‘Fuqara: namanya Abdu-l-Majid bin Selmah. Dia mengatakan kepada saya – semoga Allah menguntungkan – hal yang terjadi padanya: “Suatu malam, katanya, sementara aku berada di ruangan tempat saya biasanya melakukan doa-doa saya, saya baru saja selesai doa saya (Hizbut Tahrir) dan saya ditempatkan kepala di antara lutut saya untuk mengurus doa (dzikir) Allah, maka saya melihat bahwa diri seseorang terjadi, yang menghilangkan hal-hal yang saya minta dan menggantikannya dengan tikar …

Kemudian kasar ini dikatakan, “! Katakanlah doa-doa Anda di tikar ini” Tapi Aku sudah mengunci pintu kamar saya sementara saya sendirian Ketakutan mencekam saya Orang itu berkata: ” Dia yang hidup dalam privasi Allah tidak takut “Dan ia menambahkan:” Bertakwalah kepada Allah dalam setiap “Jadi saya harus inspirasi dan saya bertanya:” O, Sidi, dengan cara apa Abdal mereka bisa Abdal “? Dia menjawab:” Selama empat disebutkan Abu Thalib (al-Makki) dalam “Makanan (Hati)”: keheningan, kesepian, kelaparan dan tidur “

Kemudian dia. menghilang tanpa aku tahu bagaimana ia bisa memasuki atau meninggalkan, karena pintu itu selalu tertutup. Namun tikar ia memberi saya berada di bawah saya. ” Orang ini dari Abdal, yang bernama Ibnu Mu’adz Ashras – semoga Allah senang dengan dia! Empat hal yang dia sebutkan adalah pilar-pilar dan dukungan dari jalan mulia. Yang tidak mendukung mereka dan tidak diperoleh oleh mereka stabilitas, mengembara keluar dari jalan Allah – Swt Tujuan kami di halaman ini adalah berbicara tentang empat poin di masing-masing didedikasikan untuk bagian lagi ide dan negara rohani yang dikandungnya. Semoga Allah menempatkan kita, kami dan Anda, di antara mereka yang masih berlatih dan tampil. Tentu saja, ia memiliki kekuatan untuk itu!

The Silence (Al SAMT)

Diam adalah dua macam: “bahasa diam”, yang terdiri di berpantang dari berbicara selain Allah (bighayriLlâh) atau “dengan selain Allah” (Ma’a ghayriLlâh ), kedua kondisi ini saling bergantung; “keheningan hati”, yang terdiri dalam penolakan dari setiap pemikiran terjadi dalam berurusan dengan jiwa dan makhluk. Ia yang lidahnya adalah diam, meskipun hatinya tidak diam, mencerahkan bebannya; seorang yang memiliki bahasa dan hati diam keduanya, memurnikan “pusat rahasia” nya (sirr) dan Tuhannya terungkap; orang yang hatinya adalah diam, tapi yang mulutnya berbicara, berbicara kata-kata bijak: tapi dia bahwa baik bahasa maupun jantung yang diam tidak tunduk kepada Iblis dan kekuasaannya. Keheningan lidah adalah fitur umum dari semua manusia rohani (al’âmma) dan semua empu dari jalan (arbâbu-s-Suluk) .

Kesunyian hati adalah salah satu karakteristik yang membedakan dari “dekat” (almuqarrabûn) yang orang kontemplasi. Para Hal (negara) memastikan bahwa keheningan “proficients” (assâlikûn) adalah pelestarian kemalangan, dan bahwa hal itu menumbuhkan “dekat” wawancara adalah di manor keakraban. Orang yang mengamati keheningan dalam setiap dan dalam semua mode, tidak ada pemeliharaan dengan Tuhannya, karena jelas bahwa keheningan mutlak tidak mungkin bagi jiwa manusia, tapi melepaskan diri dari percakapan dengan orang lain untuk pertemuan dengan Tuhan, ia menjadi orang kepercayaan “dekat”, meskipun dibantu dalam firman-Nya, dan kemudian dia berbicara, dia melakukannya dalam kebenaran, karena ia berbicara “menurut Allah ‘ (‘ aniLlâh) seperti yang terlihat dalam apa yang Allah berfirman tentang Nabi-Nya: “Dan dia tidak berbicara tentang nafsu” (Al Qur’an, 53, 3). Buah firman keheningan sama qu’abstention dosa (melalui pidato).

Kata “dengan selain Allah” adalah kesalahan dalam hal apapun, karena kata “selain Allah” adalah suatu kejahatan dalam segala hal. Allah berfirman: “Di banyak pertemuan mereka tidak ada yang baik, kecuali satu yang memerintahkan untuk memberi sedekah, atau apa yang dapat diterima, atau yang mengembalikan urutan yang benar di antara manusia” (Qur’an, 4, 114). Allah juga berfirman: “Dan tidak ada yang memerintahkan mereka untuk menyembah Allah dengan menawarkan ibadah tulus” (Qur’an, 98, 5). Sebuah keadaan diam berhubungan Maqam Wahyu (alwahy) , dengan yang mode. Diam menghasilkan “pengetahuan Allah” (ma’rifatuLlAh).

Solitude (al’uzla)

Kesepian adalah cara untuk memastikan keheningan lidah, memang orang yang menyimpang dari pria dan tidak ada orang dengan siapa berbicara merupakan cara alami, dipaksa untuk mengorbankan lirik. Isolasi adalah dua jenis: satu dari aspiran (almurîdûn) yang terdiri dalam menghindari mengganggu secara materi dengan orang lain, dan bahwa dari penikmat aman (almuhaqqiqûn) yang terdiri dalam menghindari kontak dengan hal-hal di dalam ciptaan. Hati ini tidak menawarkan hingga Ilmu oleh Allah (al’Ilmu billaah) yang merupakan Saksi

Kebenaran (ShahidulHaqq) , hasil dari praktek kontemplasi dan hidup di dalam hati. Mereka yang praktek isolasi memiliki tiga motif spiritual: 1) rasa takut dari orang-orang jahat, 2) takut menyakiti berikutnya, ini lebih penting dari yang sebelumnya karena dalam edisi pertama dari pendapat miskin di sisi lain, sementara di kedua, pendapat buruk merujuk ke dirinya sendiri, namun pendapat yang buruk tentang dirinya sendiri lebih buruk karena Anda mengenal diri sendiri lebih baik (Anda tahu sisanya), 3) keinginan untuk membuat permanen perusahaan dari Guru yang satu sisi memiliki Majelis Tertinggi.

Dengan demikian manusia yang unggul adalah dia yang melarikan diri sendiri untuk perusahaan dari Tuhannya. Mereka yang lebih senang menyendiri untuk pengunjung dari lainnya, sehingga bahkan lebih memilih Tuhannya dengan apa yang selain Allah, namun satu yang lebih suka untuk Tuhannya, tidak ada yang bisa tahu apa hadiah dan rahasia Allah memberi dia. Kesepian berpengalaman di jantung fakta bahwa hanya satu hal kiri dan karena berada dalam keintiman dengan Satu kepada siapa itu dihapus, itu penyebab keinginan untuk isolasi.

Kesepian mengisinya dengan bahkan saat kondisi diam, karena mengikuti by mode yang diperlukan, ini berarti tentu saja bahasa diam. Adapun keheningan hati, isolasi tidak harus membawa karena seseorang dapat berbicara diri Anda ke “selain Allah” dan “dengan selain Allah.” Inilah sebabnya mengapa kita dianggap diam (secara keseluruhan) sebagai aturan independen dari jalan. Ia yang menempel kesepian menemukan “rahasia” dari Keesaan Ilahi (alWahdaniyya alilàhiyya) , dan menyediakan baginya lebih khusus, dalam pengetahuan dan rahasia, rahasia Unit(alAhadiyya) sebagai kualitas (Sifa) .

Para Hal kesepian sendiri di detasemen terdiri dari atribut, apakah memulai teratur (assalik) atau orang yang memiliki realisasi(almuhaqqiq) . Metode diatas adalah isolasi adalah “pensiun” (al Halva) karena merupakan isolasi dalam isolasi, karena buahnya lebih berharga dari isolasi biasa. Mereka yang mempraktekkan Isolasi harus memiliki kepastian tentang Allah, maka ia tidak memiliki obsesi yang membawa dia berpikir keluar dari ruangan tempat ia berdiri, jika tidak adanya kepastian, bahwa ia dipersiapkan sebelumnya yang kekuatan untuk isolasi, sehingga hal ini diperkuat dengan kepastian dalam apa yang akan diwahyukan kepadanya dalam kesendiriannya. Ini adalah sesuatu yang penting dan aturan perusahaan yang kondisi praktek isolasi. Solitude menyediakan “pengetahuan tentang dunia” (saya rifatud Dunya).

Kelaparan (Alju ‘)

Kelaparan adalah aturan dasar yang ketiga ini jalan ilahi dan ia memimpin aturan keempat adalah bahwa hari sebelumnya, karena memiliki keheningan kesendirian.
inisiatif Kelaparan bisa bebas (ikhtiyarî) : itu adalah kelaparan salikûn . Ini juga mungkin dari force majeure (idtirarî) : itu adalah kelaparan muhaqqiqûn , untuk yang dibuat sendiri tidak memaksakan sebuah rezim kelaparan, tetapi (dengan cara alami) menurun ketika makanan bergizinya berada dalam kondisi keintiman ilahi (maqamulUns) . Jika dengan kontra, itu adalah dalam kondisi kagum (maqamu lHayba) , itu membutuhkan banyak makanan.

Peningkatan makanan muhaqqiqûn merupakan tanda pasti dari kekerasan dengan yang lampu dari kejadian Kebenaran penting di atas curs mereka, efek yang sedemikian besar itu (al’Azama) dalam penemuan mereka merenungkan, mengurangi makanan mereka pada gilirannya, adalah tes yakin hubungan intim yang mereka miliki dengan yang dipikirkan mereka. Melawan dengan meningkatkan jumlah makanan di salikûn adalah tanda keterpencilan mereka dari Allah dan pemberhentian pintu, dan perbudakan yang mereka dikurangi dengan jiwa hewani dan penuh nafsu (nafs tahun ashshahwaniyya albahîmiyya)

mengurangi makanan mereka adalah tanda bahwa nafas rahmat ilahi melewati hati mereka dan membuat mereka melupakan kebutuhan tubuh mereka. Praktek kelaparan dengan cara apapun dan salah satu yang menjadi perantara sebagai alat untuk salik sebagai Muhaqqiq untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi: dalam “negara rohani” (ahwal) untuk pertama, dalam “prestasi rahasia” (Asrar) untuk yang kedua.

Meskipun demikian dipahami bahwa praktisi peraturan ini karena kelaparan dan tidak melebih-lebihkan panjang terjaga terus-menerus, karena kelebihan dalam hal ini akan mengakibatkan pemborosan jiwa (alhawas) , kehilangan alasan , serta ketidakseimbangan organik. Hal ini tidak diterima bahwa salik berlaku untuk praktek kelaparan untuk mencapai negara rohani selain atas perintah master inisiasi, Sheikh . Atas inisiatif sendiri itu tidak akan menjadi kecanduan, tetapi terbuka ketika sendirian (tanpa pembimbing rohani) untuk mengurangi jumlah makanan dan berlatih puasa secara teratur berkelanjutan (istidamatus siyam) dan untuk mengambil hanya satu kali makan sehari. Jika dia ingin makan beberapa lemak yang tidak menggunakan lebih dari dua kali seminggu jika ia ingin menjadi menguntungkan; sampai ia menemukan Sheikh , dan ketika ia telah menemukannya hanya perlu meletakkan nasibnya di tangannya dan kemudian stylus akan mengurus kasusnya dan pernyataan semuanya terkait.

Kelaparan memiliki Hal dan maqam . Para Hal ini ditandai dengan kerendahan hati, ketundukan, kerendahan hati, kelemahlembutan, semangat kemiskinan, kurangnya kesombongan, berdiam diri, tidak adanya pengalaman buruk: ini adalah Hal dari salikûn , sekitar bahwa darimuhaqqiqûn terbuat dari kemahiran,, kebaikan pengusiran kemurnian, dunia, melampaui dari karakter biasa umat manusia berdasarkan kekuatan ilahi dan kekuatan penguasa.Para maqam adalah yang levitasi yang universal (almaqam assamadanî) .

Ini adalah kondisi yang ditandai dengan kecerdasan intelektual sangat tinggi (Asrar) , unveilings kontemplatif (tajalliydt) dan spiritual negara (ahwal) yang telah disebutkan dalam buku kami anNujûm Mawaqi ‘ , bab tentang hati; itu tidak Namun ditemukan bahwa dalam beberapa salinan mengatakan buku, karena saya telah menyelesaikan pada saat ini dalam Lilin 597 tahun, setelah ia sudah pergi sekitar banyak salinan yang tidak menjelaskan ini tetap inisiasi. Itulah kegunaan dari kelaparan untuk mendapatkan energi spiritual (himma) . Tidak ada pertanyaan di sini kelaparan biasa;. Dapat dipraktekkan untuk pemulihan keseimbangan organik dan kesejahteraan tubuh, tidak lebih Kelaparan memberikan pengetahuan Setan (ma’rifatu shShaytan) ; Allah menyelamatkan kita dan diri Anda sendiri kesulitan itu.

Tonton (assahar)

Intelijen adalah hasil dari kelaparan, karena tidur berburu perut kosong. Ada dua jenis jam tangan, jantung dan mata. Jantung adalah dalam keadaan siaga saat keluar dari tidur kecerobohan, tampaknya untuk kontemplasi. Sehari sebelum mata membuat keinginan untuk mempertahankan kekuatan pikiran (alhimma) dalam hati untuk “malam pemeliharaan” (almusamsra) , karena ketika mata tidur aktivitas jantung berhenti, tetapi jika jantung sebelum mata saat tidur, itu akhirnya mencapai visi kontemplatif dalam “pusat rahasia” (sirr) disebutkan sebelumnya, tidak untuk hal lain, tidak patut untuk berpikir bahwa apa pun selain yang . Kegunaan dari tidur adalah menjaga aktivitas jantung, dan ini perkembangan menuju derajat yang lebih tinggi terus dengan Allah Yang Mahaagung.

Para Hal yang mencirikan hari adalah konservasi momentum rohani (alwaqt)dengan Allah, seperti dalam salik daripada di Muhaqqiq , hanya yang terakhir telah meningkat dalam keadaan atribut feodal (takhalluq Rabbani) yang tidak mengetahui salik .Para maqam melekat pada praktek hari adalah bahwa dari kekekalan dari subsisten atau dengan sendirinya (alQayyûmiyya) . Ada di antara sedikit diprakarsai yang mempertanyakan apakah mungkin untuk mewujudkan kekekalan sebagai kebenaran pribadi (tahaqquq) , yang lain mempertanyakan apakah mungkin untuk overlay atribut(takhalluq) .

Saya bertemu sendiri Abu Abdallah ben Junaydî menantang kemungkinan takhalluq . Karena bagi kami, kami berpendapat sebaliknya, karena kebenaran penting yang telah kita pelajari bahwa Manusia Universal (alInsan alKamil) dapat menampung semua nama martabat ilahi. Jika ada seseorang di antara orang-orang kami yang tidak menerima hal ini adalah kurangnya pengetahuan tentang apa yang orang dalam kebenaran esensial dan menurut konstitusi, tetapi jika ada yang tahu apa yang bahkan ia tidak akan melihat kesulitan apapun. Hawa memberikan pengetahuan tentang jiwa (ma’rifatunnafs) . Ini adalah dasar (arkan) Pengetahuan. Ini melengkapi siklus dengan mendapatkan empat pengetahuan (spesifik): Allah, jiwa, dunia dan setan.

Ketika orang itu berpaling dan makhluk jiwa sendiri, dan membuatnya diam dalam kesadaran diri, memberikan cara hanya untuk pengetahuan tentang Tuhan, juga datang dari tubuh makanan dan tetap dalam keadaan menonton sementara yang lain tertidur lelap, sehingga ketika bertemu empat hasil dalam dirinya, sifat manusia nya berubah menjadi sifat malaikat, perhambaannya sudah berubah ketuhanan, inteleknya (‘aql) diubah menjadi fakultas intuitif (mendesis) , realitas yang tak terlihat (Ghayb) menjadi jelas (shahadat) !

Jadi, ketika ia meninggalkan tempat ia meninggalkan “pengganti” (badal) terdiri dari zat halus (haqiqah rûhaniyya)dengan yang diselenggarakan di roh koneksi dari tempat ini, ketika seseorang dari tempat manusia memanifestasikan sebuah kerinduan untuk absen, substansi mengambil bentuk badan halus (tajassadat) sebelum mereka. Dia berbicara dan berbicara kepada mereka. Pendengarnya berpikir mereka berhadapan dengan makhluk yang benar karena jauh dari itu sampai ia menyelesaikan apa yang harus ia lakukan.

Zat halus dapat mengambil bentuk jasmani seolah-olah itu milik desain sendiri keinginan yang kuat untuk meninggalkan tempat itu atau ketika ada antara dia dan tempat ini rumah yang menarik bagi kekuatan spiritualnya (ta’alluqu himmatin ) . Hal semacam itu dapat terjadi bahkan untuk seseorang yang tidak Badal , perbedaan terdiri dalam kenyataan bahwa kemudian Badal benar dengan meninggalkan tempatnya tahu ada yang tersisa “pengganti” sementara yang yang tidak Badal tidak meskipun ia tidak mengenal kiri satu, dan penjelasan untuk perbedaan ini terletak pada kenyataan bahwa siapa pun tidak Badal tidak (sepenuhnya) empat basa disebutkan.

Hai orang bercita-cita untuk derajat Abdal
Tapi jangan berpikir bahwa pekerjaan yang diperlukan,

Jangan mengingini sia-sia, engkau akan tidak layak
Apa concourrant dengan mereka dengan pertapa negara. Biarkan hatimu dibungkam, dan menghapus Anda dari , Jauh dari semua yang pergi dikasihi Tuhan! Tidur kelaparan etendure. Dengan demikian Anda akan mencapai martabat. Dan Anda akan menyukai mereka, baik dengan tinggal di rumah, atau mulai off. Rumah Kekudusan dari “sudut” mapan! master kami tinggal ada Abdal. Antara Diam, Solitude , Kelaparan dan Sleep, Stand bagian atas Transenden Murni.

Kami meminta kepada Allah untuk memberikan kami dan kami kepada Anda rahmat untuk memenuhi aturan ini, dan tingkat akses Kebajikan Sempurna (alIhsân) . Hal ini tentu Guru murah hati. Dan pujian bagi Allah Tuhan semesta alam!

One response to “Pitutur guru sejati delapan belas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s