Pitutur guru sejati tujuh belas


Petikan dari kitab al-thawasin -al-hallaj

Ta-Sin dari LampNabi

Sebuah lampu muncul dari Cahaya yang gaib. Ini muncul dan kembali, dan itu melampaui lampu lainnya. Itu adalah bulan yang berkuasa, memanifestasikan dirinya bersinar di antara bulan-bulan lainnya. Ini adalah bintang yang astrologi rumah adalah di Langit. Allah menamainya ‘buta huruf’ mengingat konsentrasi aspirasi, dan juga ‘ditahbiskan’ karena keagungan berkatnya, dan ‘Mekkah’ karena kediamannya di sekitar-Nya.

Dia memperluas dada, dan mengangkat kekuatannya, dan diangkat dari bebannya ‘yang terbebani kembali Mu, dan Dia dikenakan otoritasnya. Sebagai Allah membuat Badar nya muncul sehingga bulan penuh meningkat dari awan Yamama dan matahari muncul di sisi Tihama (Mekah), dan lampu-nya bersinar dari sumber dari segala munifence ilahi.

Dia tidak melaporkan tentang apa pun kecuali sesuai dengan visi batinnya, dan ia tidak memesan berikut teladannya kecuali sesuai dengan kebenaran tindakannya. Dia di hadapan Allah, maka ia membawa orang lain untuk Hadirat-Nya. Dia melihat, maka dia menceritakan apa dia. Ia diutus sebagai panduan, sehingga ia mendefinisikan batas-batas perilaku.

Tidak ada yang mampu signifikansi cerdas nya benar, kecuali Tulus, karena ia menegaskan keabsahannya, lalu menemaninya sehingga tidak akan tetap ada perbedaan antara mereka. Gnostik tidak pernah tahu orang yang tidak tahu tentang kualitas yang sebenarnya.

Kualitasnya dibuat jelas hanya untuk mereka yang Allah menyanggupi untuk membeberkannya. ‘Orang-orang yang telah Kami berikan Kitab, dan mereka mengakui anak mereka, meskipun sebagian dari mereka menyembunyikan kebenaran, dan bahwa dengan Tingkat kesadaran. ” (2.46)

Lampu nubuat dikeluarkan dari cahaya, dan cahaya itu muncul dari cahaya Misteri.

Di antara lampu-lampu tidak ada yang lebih bercahaya, lebih nyata atau lebih uncreate dari yang tidak diciptakan dari cahaya dari Master Generousity.

Aspirasi-Nya mendahului semua aspirasi lain, keberadaannya didahului non-eksistensi, namanya didahului Pena karena ada sebelumnya. Tidak pernah di cakrawala, di luar cakrawala, juga di bawah cakrawala orang lebih anggun, lebih mulia, lebih bijaksana, lebih adil, ramah, lebih takut akan Allah atau lebih simpatik dari pemegang peran ini.

Gelarnya adalah Magister Penciptaan, dan namanya adalah Ahmad, dan atribut-Nya Muhammad. Perintah-Nya adalah lebih pasti, dan esensi-nya lebih baik, dan atribut-Nya adalah lebih mulia, dan aspirasinya adalah unik.

Oh keajaiban! Apa yang lebih nyata, lebih terlihat, lebih besar, lebih terkenal, lebih bercahaya, lebih kuat atau lebih cerdas dari dia ? Dia dan, dan dikenal sebelum hal diciptakan dan keberadaan dan makhluk. Dia dan masih dikenang sebelum ‘sebelum’ dan setelah ‘sesudah’, dan sebelum zat dan kualitas.

DZat-Nya benar-benar ringan, pidatonya adalah kenabian, pengetahuannya adalah langit, modus berekspresi adalah bahasa Arab, sukunya adalah ‘baik dari Timur maupun Barat (24,35), silsilahnya adalah patriarkal, misinya adalah konsiliasi, dan ia memiliki judul ‘buta huruf’. Mata dibuka oleh, rahasia nya tanda-tanda dan diri yang dirasakan dengan menjadi sana. Itu adalah Allah yang membuatnya mengartikulasikan oleh Firman-Nya, dan menjadi Bukti, dikonfirmasi dia. Ini adalah Allah yang mengutus Dia ke luar. Dia adalah bukti dan terbukti.

Dia itulah yang memadamkan haus jantung keras haus, dialah yang membawa kata tidak tercipta yang tidak tersentuh oleh apa yang menyentuhnya, juga diutarakan oleh lidah, juga dibuat. Hal ini dipersatukan dengan Allah tanpa pemisahan, dan itu melampaui dibayangkan. Dialah yang mengumumkan akhir dan ujung dan ujung akhir. Dia mengangkat awan, dan menunjuk ke Gedung Suci.

Dia adalah pembatasan, dan ia adalah seorang prajurit heroik. Dialah yang menerima perintah untuk menghancurkan berhala-berhala, dan itu adalah dia yang diutus kepada umat manusia untuk pemusnahan dari mereka. Di atasnya awan melintas baut petir, dan di bawahnya petir berkelebat, bersinar, yang disebabkan hujan, dan fructified. Semua pengetahuan hanyalah setetes dari Samudera, dan kebijaksanaan semua hanyalah segelintir dari sungai, dan sepanjang waktu yang tapi satu jam dari hidupnya.

Allah beserta dia, dan dengan dia adalah realitas. Dia adalah yang pertama dalam serikat pekerja dan yang terakhir diutus sebagai nabi, para batin oleh realitas, dan keluar dengan gnosis.
Sarjana tidak pernah mencapai pengetahuan juga tidak setiap filsuf menjadi sadar pemahamannya.

Allah tidak menyerah (Realitas-Nya) untuk ciptaan-Nya, karena dia adalah dia, dan berada di sana nya Dia, dan Dia adalah Dia.

Tidak ada yang keluar dari M MHMD, dan tidak masuk ke H, dan H-nya adalah sama dengan M yang kedua, dan D nya adalah sebagai nya M. pertama D-Nya adalah lamanya nya, M nya pangkatnya, H nya negara spiritualnya, seperti nya M. kedua

Allah menjadi nyata pidatonya, dan diperbesar tandanya, dan membuat bukti diketahui. Dia menurunkan Furqan kepadanya, ia membuat lidahnya yang memadai, dan Dia membuat bersinar hatinya.

Dia membuat sezamannya tidak mampu (meniru Al Qur’an). Dia mendirikan klarifikasi dan kemuliaan ditinggikan-Nya.

Jika Anda lari dari domain, apa rute yang akan Anda ambil tanpa panduan, oh satu yang sakit? Kaidah para filsuf seperti tumpukan pasir tergelincir sebelum nya kebijaksanaan.

Ta-Sin Kesepahaman

Para comprehensions kodrat diciptakan tidak melekat pada realitas, dan realitas tidak melekat pada kodrat diciptakan. Pikiran (yang datang) adalah kepatuhan, dan kepatuhan kodrat dibuat tidak menempel pada realitas. Persepsi realitas sulit untuk memperoleh, jadi bagaimana jauh lebih sulit adalah persepsi realitas Realitas. Selanjutnya, Allah adalah di atas realitas, dan realitas tidak dengan sendirinya menyiratkan Allah.

Ngengat terbang tentang nyala sampai pagi, lalu ia kembali ke teman-temannya dan memberitahu mereka tentang keadaan rohani dengan ekspresi paling fasih. Si dia bercampur dengan kegenitan api dalam keinginannya untuk mencapai persatuan yang sempurna. Lampu nyala api adalah pengetahuan tentang realitas, panas adalah realitas kenyataan, dan Uni dengan itu adalah kebenaran dari kenyataan.

Ia tidak puas dengan cahaya atau dengan panas, sehingga ia melompat ke dalamnya sepenuhnya. Sementara itu, teman-temannya sedang menunggu kedatangan-Nya sehingga dia bisa memberitahu mereka tentang visi yang sebenarnya karena dia tidak puas dengan desas-desus. Tetapi pada saat itu, ia menjadi benar-benar dikonsumsi, dikurangi dan tersebar menjadi fragmen, dan dia tetap tanpa bentuk atau tubuh atau tanda yang membedakan.

Lalu dalam arti apa dia bisa kembali ke teman-temannya..? Dan dalam apa yang negara sekarang bahwa ia telah diperoleh? Dia yang telah tiba di visi menjadi mampu membuang laporan. Dia yang tiba di obyek visinya tidak lagi peduli dengan visi.

Arti ini tidak menyangkut manusia lalai, maupun manusia fana, maupun abdi tindakan yang salah, atau orang yang mengikuti keinginannya.

Oh anda yang tidak pasti, tidak mengidentifikasi ‘Aku’ dengan Ilahi ‘aku’ – tidak sekarang, maupun di masa depan, atau di masa lalu. Bahkan jika ‘Aku’ adalah gnostik disempurnakan, dan jika ini adalah negara saya, itu bukan kesempurnaan. Meskipun Saya Saya Nya bukan Dia.

Jika Anda telah memahami ini, maka memahami bahwa makna itu tidak benar dari siapa pun kecuali Muhammad, dan ‘Muhammad bukanlah ayah salah satu dari laki-laki Anda, “tetapi Rasulullah dan penutup para nabi. Dia absen dirinya dari laki-laki dan jin, dan dia menutup matanya untuk ‘mana’ sampai ada tidak lagi tetap setiap tabir pada jantung atau kebohongan apapun.

Ada ‘panjang dari dua busur’ panjang atau lebih dekat, “ketika sampai di gurun ‘pengetahuan tentang realitas,” lapornya dari jantung ke luar. Ketika ia tiba pada kebenaran kenyataan ia meninggalkan keinginannya ada dan telah menyerahkan diri ke Bountiful. Ketika sampai Kebenaran ia kembali dan berkata: ‘. Jantung batin telah bersujud kepada-Mu, dan jantung luar telah

percaya pada Anda Ketika sampai di Batas terjauh ia berkata: “Aku tidak bisa memuji Anda sebagai Anda harus dipuji.” Ketika ia mencapai realitas kenyataannya ia berkata: ‘. Engkau adalah Satu-satunya yang bisa memuji Diri’ Dia meninggalkan keinginannya dan mengikuti panggilannya, ‘jantung tidak berbohong tentang apa melihat’ di stasiun ini dekat Lote- Pohon Tapal Batas.
Dia tidak berpaling ke kanan ke realitas benda-benda, atau ke kiri dengan realitas kenyataan. ‘Matanya membelok tidak, atau hanyut. ”

Ta-Sin-Safa

Realitas adalah sesuatu yang sangat halus dan menit dalam deskripsi, jalan akses ke sana adalah sempit, dan pada mereka satu pertemuan mendesah kebakaran di samping padang pasir yang dalam. Orang asing itu mengikuti jalur ini dan menginformasikan tentang apa yang telah dialami dalam empat puluh Stasiun seperti:
tata krama (adab)
kagum (Rahab)
kelelahan (nasab)
serach (Talab)
heran (‘Ajab)
binasa (‘atab)
peninggian (Tarab)
aviditas (Sharah)
kejujuran (nazah)
ketulusan (sidq)
persahabatan (rifq)
emansipasi (litq)
menetapkan (taswih)
sisanya (tarwih)
penegasan (tamyiz)
menyaksikan (Shuhud)
keberadaan (wujud)
pencacahan (‘add)
tenaga kerja (kada)
restitusi (rada)
pelebaran (imtidad)
persiapan (I’dad)
isolasi (infirad)
penangkaran (inqiyad)
tarik (murad)
kehadiran (hudur)
latihan (riyada)
kehati-hatian (hiyata)
menyesal untuk hal-hal yang hilang (iftiqad)
resistensi (istilad)
pertimbangan (tadabbur)
kebingungan (tahayyur)
refleksi (tafakkur)
kesabaran (tasabbur)
interpretasi (ta’abbur)
non-penerimaan (rafd)
kuat kritik (naqd)
pengamatan (ri’aya)
mengambil panduan (Hidaya)
awal (Bidaya)
Stasiun terakhir adalah Stasiun rakyat Serenity dari Jantung dan pemurnian

Stasiun Masing-masing memiliki karunia sendiri yang satu bagian dibayangkan dan yang lainnya tidak. Kemudian orang asing itu masuk gurun dan melintasinya dan memeluk dan dipahami seluruh itu. Dia tidak menemukan apa pun akrab atau berguna, baik di gunung atau di dataran.

“Ketika Musa dicapai istilah ‘pergi dia orang sejak realitas itu akan mengambil dia sebagai’ dia ‘. Namun ia puas dengan informasi langsung tanpa visi langsung, dan harus ada perbedaan antara dia dan yang terbaik dari umat manusia (Muhammad). Oleh karena itu ia berkata: “Mungkin aku akan membawa Anda beberapa informasi.” (20.10)

Jika Sumur-Guided senang dengan informasi tidak langsung bagaimana ia akan mencari rute yang tidak mencukupkan diri dengan jejak tidak langsung.

Dari Pembakaran Bush, di sisi Sinai apa ia mendengar berbicara dari Bush bukan Bush maupun bijinya selain Allah.
Dan peran saya adalah seperti ini Bush.

Jadi realitas adalah realitas dan dibuat dibuat. Tolak sifat Anda buat, bahwa Anda bisa menjadi Dia, dan Dia, Anda – dalam hal ke kenyataan. I-ness adalah subjek, dan objek didefinisikan juga merupakan subyek dalam kenyataannya, jadi bagaimana itu didefinisikan?

Allah berfirman kepada Musa: “Anda untuk membimbing Bukti, bukan untuk Object of Bukti tersebut. Dan untuk Me Aku adalah Bukti bukti setiap. Allah membuat saya melewati apa yang realitas Oleh kasih karunia dari kontrak, perjanjian, dan aliansi. rahasia saya adalah saksi tanpa kepribadian saya buat. Ini rahasia saya dan ini adalah kenyataan Allah diucapkan pengetahuan saya dengan saya dari hati saya. Ia mengangkat aku dekat kepada-Nya setelah saya begitu jauh dari-Nya. Dia membuat saya intim-Nya dan memilih saya.

Ta-Dosa Lingkari

Pintu pertama merupakan orang yang mencapai lingkaran Kebenaran. Pintu kedua merupakan orang yang mencapai hal itu, yang setelah masuk datang ke pintu yang tertutup. Pintu ketiga merupakan orang yang berjalan sesat di gurun Nature Kebenaran-kebenaran.
Dia yang masuk lingkaran adalah jauh dari kebenaran karena jalan diblokir dan para pencari dikirim kembali. Titik pada tinggi merupakan kerinduannya. Titik rendah merupakan kembali ke titik tolak, dan titik tengah adalah kebingungannya.

Lingkaran tidak memiliki pintu, dan titik yang di tengah adalah Kebenaran.

Arti Kebenaran adalah bahwa dari yang eksternal dan internal tidak ada, dan tidak mentolerir bentuk. Jika Anda ingin memahami apa yang telah saya tunjukkan di sini, kemudian ‘mengambil empat burung dan memutar mereka kepadamu,’ (2,260) karena Allah tidak terbang.

Ini adalah kecemburuan-Nya yang membuatnya muncul setelah Ia menyembunyikannya. Itu adalah kekaguman yang membuat kami berbeda, itu kebingungan yang kekurangan kita itu. Ini adalah arti dari Kebenaran.

Hal ini lebih halus dari lingkaran asal-usul, dan tujuan dari daerah. Dan halus masih fungsi internal dari pemahaman, karena menyembunyikan imajinasi.

Hal ini karena pengamat mengamati lingkaran dari luar bukan dari dalam. Adapun Pengetahuan tentang pengetahuan tentang Kebenaran, dia tidak tahu, karena dia tidak mampu. Pengetahuan menunjukkan tempat tetapi lingkaran adalah tempat yang dilarang (haram). Jadi mereka bernama ‘Haram’ nabi karena dia sendiri keluar dari dari lingkaran Haram. Dia penuh rasa takut dan kagum, dan memakai pakaian Kebenaran, ia pergi ke luar dan menangis “Ah!!” kepada segala makhluk.

Ta-Sin dari Point

Lebih halus masih dari itu adalah penyebutan Point primordial, yang merupakan Sumber, dan yang tidak tumbuh atau mengurangi, atau mengkonsumsi sendiri. Orang yang menyangkal keadaan rohani saya membantah karena dia tidak melihat saya, dan dia memanggil saya bidah. Dia biaya saya dengan kejahatan, dan melihat kemuliaan-Ku ia panggilan untuk bantuan, dan itu adalah untuk lingkaran suci yang berada di luar di luar itu ia menangis.
Dia yang mencapai lingkaran kedua membayangkan saya untuk menjadi Master Terinspirasi.

Dia yang mencapai lingkaran thrid berpikir bahwa saya di bagian bawah semua keinginan. Dan dia yang mencapai lingkaran Kebenaran lupa saya dan perhatiannya terganggu dari saya.
‘Tidak benar, bukan tempat berlindung! Setelah hari itu jalan yang harus untuk Tuhanmu, bahwa manusia pada hari akan mengatakan perbuatan mantan dan yang terakhir itu. ‘

Namun manusia berubah menjadi kesaksian tidak langsung, ia melarikan diri ke tempat berlindung, ia takut bunga api, dan niatnya yang menipu dan disesatkan.

Saya tenggelam dalam lautan kedalaman keabadian dan dia yang mencapai lingkaran Kebenaran ditempati di tepi lautan pengetahuan dengan pengetahuan sendiri. Dia tidak hadir dari visi saya. Aku melihat seekor burung tertentu dari diri kaum Sufi yang terbang dengan dua sayap tasawuf. Ia membantah kemuliaan saat ia bertahan dalam pesawat.

Dia bertanya tentang kemurnian dan aku berkata kepadanya: “Potong sayap Anda dengan gunting dari pemusnahan. Jika tidak Anda tidak dapat mengikuti saya. “

Dia berkata kepada saya: “Aku terbang dengan sayap saya untuk yang Kukasihi.” Saya berkata kepadanya: “Celaka bagimu! Karena tidak sia-sia seperti Dia, Dia adalah Pendengaran All-, Yang Melihat. ” Jadi ia jatuh ke laut pemahaman dan tenggelam.

Satu dapat mewakili lautan memahami demikian:

Aku melihat Tuhanku dengan mata hatiku
aku melihat: “Siapakah Engkau ‘ Dia berkata: “Anda!” Tapi untuk Anda, ‘di mana’ tidak dapat memiliki tempat Dan tidak ada ‘di mana’ ketika menyangkut Anda. Pikiran tidak memiliki gambar dari keberadaan Anda dalam waktu yang akan mengizinkan pikiran untuk tahu di mana Anda .

Anda adalah orang yang mencakup setiap ‘di mana’ Sampai titik yang tidak-mana Jadi di mana kau?

Sebuah titik unik tunggal dari lingkaran menunjukkan pemikiran berbagai pemahaman. Sebuah titik itu sendiri Kebenaran dan sisanya adalah kesalahan. “Dia mendekat ‘di naik -‘ kemudian dia datang lagi dalam melampaui. Mencari ia mendekat; terpesona, dia datang lagi. Dia meninggalkan hatinya ada dan menarik dekat kepada Tuhannya. Dia tidak hadir ketika melihat Allah, namun ia tidak ada. Bagaimana dia hadir dan tidak hadir..? Bagaimana dia melihat dan tidak terlihat?

Dari takjub ia dilewatkan ke kejernihan dan dari kejernihan untuk takjub. Disaksikan oleh Allah ia menyaksikan Allah. Dia tiba dan dipisahkan. Dia mencapai Desire dan terputus dari hatinya, dan ‘hatinya tidak terletak dari apa yang lihat.’

Allah menyembunyikan dia kemudian membuatnya mendekat. Dia memerintahkan dia dan dimurnikan dia. Dia membuatnya haus dan kemudian memberinya makan. Dia dimurnikan dia dan kemudian memilihnya. Dia memanggil dia dan kemudian memanggilnya. Dia menderita dia dan kemudian datang membantunya. Dia dipersenjatai dia dan kemudian menempatkannya di pelana.

Ada jarak ‘satu rentang busur dan ketika kembali ia mencapai tandanya. Saat dipanggil ia menjawab. Setelah melihat ia dihapuskan sendiri. Memiliki mabuk ia puas. Setelah datang dekat dia terpesona. Dan setelah memisahkan diri dari kota dan pembantu, ia terpisah dari hati nurani dan terlihat dan menciptakan jejak (athar).

‘Kawan Anda tidak tersesat, “dia tidak melemahkan atau bosan. Mata-Nya tidak goyah atau yang dia lelah dengan ‘ketika’ durasi murni.

Kawan Anda tidak tersesat, “dalam kontemplasi tentang Kami. Dia tidak melampaui batas dalam mengunjungi Kami, atau melampaui batas dalam pesan kami. Dia tidak membandingkan Kami kepada orang lain dalam mengobati dari Kami. Dia tidak menyimpang di taman dzikir dalam kontemplasi dari Kami, atau tersesat di roaming di fikr.

Melainkan ia ingat Allah dalam napas dan berkedip mata, dan mengundurkan diri kepada-Nya dalam penderitaan dan bersyukur atas karunia-Nya. “Ini tidak lain hanyalah wahyu diturunkan ‘dari Terang ke Terang.

Ubah pidato Anda..! Absen diri dari ilusi, angkat kaki Anda tinggi dari manusia dan makhluk! Berbicara tentang-Nya dengan ukuran dan harmoni! Jadilah bergairah dan hilang dalam pengangkatan. Temukan – yang mungkin Anda terbang di luar pegunungan dan ladang, pegunungan dan bukit-bukit kesadaran keamanan untuk melihat Dia yang Anda anggap. Dan sehingga cepat hukum berakhir pada datang ke Rumah Suci.

Lalu ia menarik dekat kepada Allah seperti orang yang akan memasuki Niat tersebut. Lalu ia mengumumkan bahwa itu adalah dilarang. Itu seperti sebuah penghalang, bukan impotensi. Dia lulus dari Stasiun Pembersihan ke Stasiun dari Cela dan dari Stasiun Cela ke Stasiun dari Kedekatan. Ia pergi dekat mencari dan ia kembali melarikan diri. Ia pergi dekat memanggil dan dia kembali seorang pembawa berita. Dia menarik hampir menjawab dan kembali diinvestasikan dengan Kedekatan Ilahi. Dia menarik hampir sebagai saksi dan kembali kontemplatif.

Jarak antara mereka adalah ‘bentang busur dua’. Dia memukul tanda ‘di mana’ dengan panah dari ‘antara’ (ain dan Bayn). Dia menyatakan bahwa ada rentang busur dua untuk menentukan tempat yang tepat, dan ‘atau’ karena sifat tidak-digambarkan dari Essence, ‘lebih dekat’ dalam esensi dari Dzat. Master of Al-Husain bin Mansur Luar Biasa Al-Hallaj berkata:

Saya tidak percaya bahwa ekspresi kami di sini akan dipahami kecuali kepada orang yang telah sampai pada rentang busur kedua yang berada di luar Tablet Bentuk (lauh mahfuz).

Ada huruf yang digunakan tidak ada surat lagi dari Arab atau Persia. Ada hanya huruf dan surat itu adalah mim yang merupakan surat menandakan ‘apa ia mengungkapkan’
Mim yang ditunjuk ‘The Last. “
Mim ini juga merupakan serangkaian Pertama.

Rentang busur pertama adalah Kerajaan Perkasa (jabarut) dan yang kedua adalah Kerajaan Kedaulatan (Malakut), dan Kerajaan Atribut adalah string dari dua kerajaan. Dan Kerajaan Inti dari Intim (spesifik) Pencahayaan (tajalli khass) adalah panah dari Yang Mutlak dan panah dari dua bentang.

Itu berasal dari Dia yang menyalakan api Penerangan.

Dia mengatakan bahwa bentuk yang memadai dari pidato adalah bahwa pidato arti yang dekat. Penulis makna adalah Kebenaran Allah bukan metode ciptaan-Nya. Ini mendekati hanya diperoleh dalam lingkaran ketepatan kuat. Kebenaran dan Kebenaran Kebenaran ditemukan dalam perbedaan terbaik, dari pengalaman sebelumnya, dengan cara penangkal yang dibuat oleh orang yang mencintai, dalam pertimbangan pecah dengan semua lampiran, di sadel dari mereka yang tiba bersama-sama, karena ketekunan dari bencana dan penegasan dari perbedaan-perbedaan, dan itu adalah dengan kata pembebasan.

Ini adalah jalan dari umat pilihan sehubungan dengan individu, dan hampir dipandang sebagai daerah yang luas sehingga orang yang berpengetahuan yang telah mengikuti jalan yang diamati dari tradisi kenabian memahaminya.

Master of Yatsrib, saw, menyatakan kemuliaan orang yang memiliki yang paling baik rahmat, diganggu gugat, diawetkan dalam ‘Buku tersembunyi, sebagaimana Dia menyebutkan dalam buku terlihat,’ dalam kitab yang ditulis ‘pada arti bahasa dari burung, ketika Ia membawa kita di sana.

Jika Anda memahami ini, kekasih oh, memahami bahwa Tuhan tidak masuk ke dalam percakapan kecuali dengan-Nya sendiri, atau dengan teman-teman-Nya sendiri.

Menjadi salah satu-Nya sendiri adalah untuk tidak memiliki Guru maupun murid, untuk menjadi tanpa preferensi atau pembedaan atau sok atau nasihat, tidak memiliki apapun ‘dia’ atau ‘dari dia. ” Melainkan apa yang ada dalam dirinya adalah apa yang ada dalam dirinya, tapi tanpa suatu ‘dalam dirinya,’ sebagai padang pasir tanpa air di padang pasir tanpa air, sebagai tanda di tanda.

Wacana publik menerjemahkan maknanya transplantasi keinginannya, dan keinginannya terlihat dari jauh. Jalan-Nya sulit, namanya mulia, bentuknya unik, pengetahuannya adalah penolakan pengetahuan, penolakan itu adalah kebenaran satu-satunya, dosanya adalah sumbernya keyakinan. Nama-Nya adalah jalan, dan karakteristik luar nya membara, atribut nya Desire. Jalan (‘shar) adalah karakteristik nya, kebenaran (haqa’iq) adalah arena dan kemuliaan-Nya, diri adalah serambi itu, setan adalah gurunya, setiap orang bergaul akrab nya menjadi hewan, manusia adalah hati nuraninya, penghapusan adalah miliknya kemuliaan, penghapusan adalah subjek dari meditasi, pengantin wanita adalah kebunnya, dan penghapusan dari penipisan istananya.

Masters adalah tempat perlindungan saya, prinsip-prinsip mereka adalah alarm saya, kemauan mereka adalah permintaan saya, bantuan mereka adalah tempat saya berhenti, penderitaan mereka adalah kesedihanku. Daun-daunnya adalah tempat minum, lengan baju mereka tidak lain hanyalah debu, doktrin mereka adalah landasan negara mereka, dan negara mereka adalah impotensi. Tapi negara lain akan menjadi objek kemarahan bagi Allah. Jadi ini sudah cukup dan sukses dengan Allah.

Ta-Dosa Sebelum Abadi-Waktu dan pengelakan

(Karena dia yang mengerti, dalam pemahaman tentang pemahaman relatif terhadap wacana publik tentang apa yang sah dalam hal niat.)

Master Abu’l-Mughith, semoga Allah berbelas kasihan kepadanya, mengatakan: “Tidak ada misi didirikan kecuali bahwa Iblis dan Muhammad, saw, hanya Iblis jatuh dari Dzat sementara Muhammad dianggap sebagai intisari dari Dzat. ‘ Hal itu dikatakan Iblis: “Bersujudlah sendiri! ‘ dan kepada Muhammad – ‘Lihat!’ Tapi Iblis tidak bersujud dirinya sendiri, dan Muhammad tidak melihat, ia tidak berpaling ke kanan atau ke kiri, ‘matanya membelok atau, atau menyapu sesat.’

Adapun Iblis, setelah mengumumkan misinya, ia tidak kembali berkuasa pertamanya.

Dan ketika Muhammad mengumumkan misinya ia kembali ke kekuasaannya. Dengan pernyataan ini, ‘Ini adalah dalam Anda bahwa saya diangkut dan pada Anda bahwa saya melemparkan diri saya sendiri,’ dan juga, ‘Oh Anda yang mengubah hati’ dan ‘saya tidak tahu bagaimana untuk memuji Anda sebagai Anda harus dipuji.

Di antara penduduk surga tidak ada unitaris atau pemuja seperti Iblis. Untuk Iblis ada muncul Esensi Ilahi. Dia dicegah bahkan kedipan mata kesadaran, dan ia mulai menyembah Satu dipuja dalam isolasi pertapa. Dia dikutuk saat mencapai isolasi ganda, dan ia mempertanyakan ketika ia menuntut kesendirian akhir.

Allah berfirman kepadanya: “Bersujudlah sendiri!!” Dia berkata: “Tidak sebelum yang lain daripada Anda.” Dia mengatakan kepadanya: “Bahkan jika kutukan saya jatuh pada Anda?” Dia berkata: “Ini tidak akan menghukum saya. ‘ ‘Penolakan saya adalah untuk menegaskan kemurnian dan alasan saya tetap teratur dalam Anda. Dan apa yang Adam dibandingkan dengan Anda dan siapa aku, Iblis, untuk membedakan dari Anda! “

Dia jatuh ke dalam Laut Mulia, ia menjadi buta, dan berkata: “Tidak ada jalan bagi saya untuk lain-dari-Mu. Saya seorang kekasih yang rendah hati. ” Ia berkata kepadanya: ‘Anda telah menjadi bangga. ” Dia berkata: “Jika ada satu pandangan antara kami, itu sudah cukup untuk membuat saya bangga dan angkuh, tetapi Akulah yang tahu Anda di bagian Sebelum Abadi-Time,” aku lebih baik dari-Nya “karena saya telah melayani Anda untuk waktu yang lebih lama.

Tidak seorang pun, dalam dua jenis makhluk, tahu Anda lebih baik daripada saya! Ada niat Hormat di dalam Aku dan niat saya di Anda, dan keduanya didahului Adam. Jika saya bersujud sebelum yang lain dari Anda atau jika saya tidak bersujud akan diperlukan saya untuk kembali ke asal saya, karena Anda menciptakan aku dari api, dan kembali api untuk kebakaran, menurut sebuah keseimbangan dan pilihan yang Hormat.

Tidak ada jarak dari Anda untuk saya, karena saya menjadi yakin bahwa jarak dan kedekatan adalah satu.
Bagi saya, jika aku pergi, desersi Anda akan menjadi teman saya, jadi berapa banyak lagi yang desersi dan cinta benar-benar satu! Mahasuci Engkau di Anda Providence dan di Esensi Tidak terjangkaunya Anda untuk hamba saleh yang tidak bersujud di hadapan lain selain Anda. “

Musa bertemu Iblis di lereng Sinai dan berkata kepadanya: “Oh Iblis, apa yang mencegah Anda dari sujud ‘ Dia berkata: “Apa yang mencegah saya adalah deklarasi saya dari Kekasih unik, dan jika aku bersujud saya akan menjadi seperti Anda, karena Anda hanya dipanggil sekali untuk ‘melihat gunung’ dan Anda melihat. Seperti untuk saya, saya dipanggil seribu kali untuk diriku bersujud kepada Adam dan aku tidak bersujud diri saya karena saya berdiri di Tujuan dari Deklarasi saya.

Sayedina Musa berkata: “Anda ditinggalkan Command..?” Iblis berkata: “Ini adalah ujian. Bukan perintah. ” Sayedina Musa berkata: “Tanpa dosa? Tapi wajah Anda adalah cacat. ‘ Iblis menjawab: “Oh Musa, yaitu namun ambiguitas dari penampilan, sementara keadaan rohani tidak bergantung pada dan tidak berubah. Gnosis tetap benar bahkan seperti pada awal dan tidak berubah bahkan jika perubahan individu. ‘

Sayedina Musa berkata: “Apakah Anda mengingat-Nya sekarang..? ‘ “Oh Musa, pikiran yang murni tidak memiliki kebutuhan memori – oleh itu saya ingat dan Dia dikenang. Mengingat-Nya adalah kenangan saya, dan mengingat saya adalah mengingat-Nya. Caranya, ketika mengingat diri kita sendiri, kita bisa menjadi dua lainnya dari satu..? Layanan saya sekarang lebih murni, waktu saya lebih menyenangkan, mengingat saya lebih mulia, karena saya melayani Dia dalam mutlak untuk nasib baik saya, dan sekarang saya melayani Dia untuk diri-Nya. “

“Saya mengangkat keserakahan dari segala sesuatu yang mencegah atau membela demi kerugian serta keuntungan. Dia terisolasi saya, membuat saya gembira, bingung saya, diusir saya, sehingga saya tidak akan bercampur dengan orang-orang kudus. Dia menempatkan saya jauh dari orang lain karena cemburu saya untuk-Nya saja. Dia cacat saya, karena Dia kagum saya, dan saya takjub karena Ia mengusir saya.

Dia dibuang saya karena saya adalah pelayan dan menempatkan saya dalam keadaan haram karena persahabatan saya. Dia menunjukkan saya kurang layak karena saya memuji kemuliaan-Nya. Dia mengurangi saya untuk jubah sederhana ihram karena jika hijya saya. Dia meninggalkan saya karena serikat saya, Dia bersatu saya karena dia memotongku. Dia memotongku karena Dia telah mencegah keinginan saya.

Oleh Kebenaran-Nya aku tidak dalam kesalahan sehubungan dengan keputusan-Nya, saya tidak menolak takdir. Saya tidak peduli sama sekali tentang deformasi wajah saya. Aku terus kesetimbangan saya sepanjang kalimat-kalimat ini.

Jika Dia menghukum saya dengan api-Nya untuk selama-lamanya aku tidak akan bersujud diri sebelum siapa pun, dan aku tidak akan merendahkan diri sebelum orang atau badan karena saya tidak mengenali berlawanan apapun dengan Dia! Deklarasi saya adalah bahwa dari Tulus dan saya salah satu dari mereka tulus dalam cinta. ‘

Al-Hallaj berkata: “Ada berbagai teori mengenai negara spiritual Azazyl (Iblis sebelum kejatuhannya). Satu mengatakan bahwa ia didakwa dengan misi di surga, dan dengan misi di bumi. Di surga ia berkhotbah kepada para malaikat menunjukkan kepada mereka pekerjaan baik, dan di bumi memberitakan kepada manusia dan jin menunjukkan kepada mereka perbuatan jahat.

Karena salah satu tidak mengakui hal kecuali dengan kebalikannya, seperti dengan sutra putih halus yang hanya dapat ditenun menggunakan kain hitam di balik itu – jadi Angel bisa menunjukkan perbuatan baik dan mengatakan simbolis “Jika Anda melakukan ini Anda akan dihargai.” Tapi dia yang tidak tahu kejahatan sebelum tidak bisa mengenali yang baik. ‘

Abu Guru Umar Al-Hallaj berkata: “Aku dibahas dengan Iblis dan Pharon pada menghormati murah hati. Iblis berkata: “Jika saya bersujud diri saya akan kehilangan nama saya kehormatan.” Pharon berkata: “Jika saya percaya pada Messenger ini saya akan jatuh dari rangking saya kehormatan.” Aku berkata: “Jika saya disavowd mengajar saya dan pidato saya, saya akan jatuh dari balai kehormatan.

Ketika Iblis berkata: “Saya lebih baik darinya,” maka dia tidak bisa melihat orang lain selain dirinya sendiri. Ketika Pharon berkata “Aku tidak tahu bahwa Anda memiliki Divinity selain aku,” dia tidak mengakui bahwa setiap orang itu bisa membedakan antara benar dan palsu. Dan aku berkata: “Jika Anda tidak mengenal Dia, maka ketahuilah tanda-tanda-Nya, saya tanda-Nya (tajalli) dan Akulah Kebenaran Dan ini adalah karena saya belum berhenti menyadari Kebenaran!”

Rekan saya adalah Iblis dan guru saya adalah Pharon, Iblis diancam dengan api dan tidak menarik kembali tuduhan-tuduhannya. Pharon tenggelam di Laut Merah tanpa mencabut tuduhan-nya atau mengakui setiap penengah. Namun dia mengatakan: “Saya percaya bahwa ada Divinity selain Dia di antaranya suku Israel percaya,” dan kamu tidak melihat bahwa Allah menentang Jibril dalam kemuliaan-Nya? Dia berkata: “Mengapa Anda mengisi mulut Anda dengan pasir?”

Dan saya dibunuh, disalib, tangan dan kaki dipotong tanpa mencabut pernyataan saya.
Nama Iblis berasal dari nama depannya, di Azazyl yang berubah: para ain ‘mewakili amplitudo upayanya, zay, mewakili frekuensi pertumbuhan kunjungannya, alif – jalan di peringkat Nya, zay kedua – asketisme di peringkat Nya, dan ya – berjalan mengembara ke penderitaan, dan lam – ketegaran dalam rasa sakitnya.

Ia berkata kepadanya: “Anda tidak bersujud, satu hina oh!” Dia berkata, “Katakanlah agak – kekasih, karena kekasih yang dibenci, sehingga Anda memanggil saya tercela saya baca dalam Kitab Manifest, oh All-Kuat dan Tabah, bahwa ini akan terjadi padaku Jadi bagaimana aku bisa menurunkan sendiri sebelumnya.. Adam ketika Anda menciptakannya dari bumi dan aku dari api Kedua berlawanan tidak..? bisa setuju. Dan saya telah melayani Anda lebih lama, dan memiliki kebajikan yang lebih besar dan pengetahuan vaster dan aktivitas yang lebih sempurna.

Allah, segala puji, berkata kepadanya: “Pilihan milikku, bukan milikmu.” Dia berkata:. “Semua pilihan dan pilihan saya sendiri adalah milikmu, karena Anda sudah dipilih untuk saya, oh Pencipta, Jika Anda mencegah saya sujud di hadapan-Nya Anda adalah penyebab pencegahan Jika saya berbuat salah dalam pidato Anda jangan tinggalkan aku karena Anda adalah Mendengar Semua-Jika Anda menghendaki bahwa aku sujud di hadapan-Nya, saya akan menjadi taat.. Saya tidak tahu siapa di antara Bijaksana siapa tahu Anda lebih baik daripada aku. “

Jangan salahkan saya, ide kecaman adalah jauh dari saya, menghargai saya saat itu, tuanku, karena aku sendirian. Jika, dalam menjadi sebuah janji, janji Anda benar-benar Kebenaran pada prinsipnya, prinsip panggilan saya kuat memang . Dia yang mau menulis pernyataan saya, membacanya, dan tahu bahwa saya martir!

Oh saudaraku! Ia disebut Azazyl karena dia diberhentikan, diberhentikan dari kemurnian primitif nya. Dia tidak kembali dari asalnya sampai akhir, karena dia tidak keluar dari ujung, ia pergi, mengutuk dari asalnya.

Usahanya untuk keluar keguguran karena ketetapan dari ranting-nya. Dia menemukan dirinya di antara api tempat istirahat dan terang posisi tinggi. Sumber di dataran merupakan danau dataran rendah. Dia tersiksa oleh rasa haus di tempat di mana ada kelimpahan. Dia menangis kesakitan karena api membakar dirinya, dan rasa takutnya hanyalah simulasi dan kebutaannya kesia-siaan dan – di sini dia!

Oh saudaraku..! Jika Anda telah memahami, Anda telah mempertimbangkan lulus sempit sempitnya sangat dan Anda telah mewakili imajinasi untuk diri Anda dalam ketidaknyataan sangat, dan Anda telah kembali tertekan dan penuh kecemasan.

Tanda sebagian besar knowers tetap diam pada Iblis dan gnostik tidak memiliki kekuatan untuk menjelaskan apa yang telah mereka pelajari. Iblis kuat bahwa mereka dalam adorasi dan lebih dekat dari mereka ke Hadirat dari Dzat. Dia exerted dirinya lebih dan lebih setia pada perjanjian dan lebih dekat dengan mereka daripada dipuja.

Para malaikat bersujud sebelum Adam untuk dukungan, dan iblis menolak, karena ia telah dalam kontemplasi untuk waktu yang lama sudah. Tapi kasusnya menjadi bingung dan pemikirannya sesat, sehingga ia berkata: “. Saya lebih baik darinya” Dia tetap di jilbab dan tidak menghargai tanah itu, membawa kutukan pada dirinya sendiri untuk Waktu Setelah-Abadi-of Setelah-Abadi-Time.

Ta-Sin dari Kehendak Tuhan

Berikut adalah representasi dari kehendak Allah. Lingkaran pertama adalah Keputusan Allah (mashi’a) dan yang kedua adalah Kebijaksanaan-Nya, dan yang ketiga adalah Kekuatan-Nya, dan keempat adalah Sebelum-Abadi-Time Pengetahuan-Nya. Iblis berkata: “Jika aku memasuki lingkaran pertama saya harus menjalani tes yang kedua, dan jika saya masuk ke kedua saya harus menjalani tes yang ketiga. Dan jika saya lulus ke tingkat yang ketiga saya harus menjalani tes yang keempat.

Jadi – tidak, tidak, tidak, tidak, dan tidak ada! Bahkan jika saya tidak beristirahat pada pertama saya, saya akan telah dikutuk sampai aku mengucapkan kedua, dan menolak sampai aku mengucapkan ketiga sehingga apa masalah keempat untuk saya..?
Jika saya tahu bahwa sujud akan disimpan saya saya akan bersujud. Tapi aku tahu bahwa setelah lingkaran yang kalangan lainnya. Saya berkata pada diri sendiri dalam dugaan, ‘jika aku keluar aman dari lingkaran ini, bagaimana aku keluar dari kedua, ketiga, dan keempat? “ Jadi Alif dari La kelima adalah “Dia, Allah yang Hidup.”

Ta-Sin dari Deklarasi Persatuan

Dia-lah Allah yang Hidup. Allah adalah Satu, unik, Alone dan bersaksi sebagai One. Keduanya One dan profesi Kesatuan dari Yang ada di dalam Dia dan dari Dia.
Dari-Nya datang jarak yang memisahkan orang lain dari kesatuan-Nya. Hal ini dapat diwakili demikian:

Pengetahuan tentang Tauhid adalah setiap orang mengetahuinya abstrak otonom, dan diwakili demikian:

Tauhid adalah atribut dari subyek dibuat yang mengucapkan itu, dan itu bukan merupakan atribut dari Objek mengaku sebagai satu.
Jika saya diciptakan mengatakan ‘aku’ aku membuat Dia juga mengatakan ‘aku’? Tauhid saya berasal dari saya maka, bukan dari-Nya. Dia bebas (munazzah) dari saya dan Tauhid saya.

Jika saya mengatakan ‘ini kembali Tauhid kepada orang yang mengaku itu maka saya membuatnya menjadi hal yang dibuat.

Jika saya mengatakan ‘Tidak, Tauhid berasal dari Obyek itu memberi kesaksian, “lalu apa hubungannya menempel pemersatu untuk profesinya Persatuan? Jika saya mengatakan ‘Kemudian Tauhid adalah hubungan yang melekat Objek untuk subjek,’ maka saya telah mengubah ini menjadi sebuah definisi yang logis.

Diagram : Tauhid adalah terpisah dari Allah, dan ini simbol wahdahiya diwakili oleh alif dengan dals beberapa di dalamnya. Alif menjadi Essence dan dals sifat-sifat.

Keunikan : The alif primordial dari esensi dengan alifs lainnya, yang merupakan bentuk diciptakan, berada pada alif primal.

Ta-Sin dari Self-Awarenesses di Tauhid

Atribut dari Sin Ta-kesadaran diri dalam Tauhid adalah seperti: (Alif – Persatuan, Tauhid Hamza – diri awarenesses, beberapa di satu sisi beberapa di sisi lain ‘Ayn di awal dan akhir – The Essence.. .) Self-awarenesses melanjutkan dari Dia dan kembali kepada-Nya, beroperasi di dalam Dia, tetapi mereka tidak logis diperlukan.

Subyek nyata dari Tauhid bergerak di bermacam subjek karena Dia tidak termasuk dalam subjek maupun dalam objek maupun dalam kata ganti dari proposisi. Akhiran pronominal Its bukan milik Obyek nya, posesif nya ‘h’ adalah Nya ‘Ah’ dan tidak yang lain ‘h’ yang tidak membuat kita Unitarian. Jika saya mengatakan wah ini dari ‘h’ ‘!’ yang lain mengatakan kepada saya, ‘Sayang.’

Ini adalah julukan dan spesifikasi dan sebuah kiasan demonstratif menembus ini sehingga kami bisa melihat Allah melalui bersyarat substantif.

Semua individu-individu manusia adalah ‘seperti sebuah bangunan baik yang dipadatkan. ” Ini adalah definisi dan Kesatuan Allah tidak membuat pengecualian pada definisi itu. Tapi definisi setiap pembatasan, dan atribut pembatasan berlaku untuk objek yang terbatas. Namun obyek Tauhid tidak mengakui keterbatasan.
Kebenaran (Al-Haqq) itu sendiri tidak lain adalah tempat tinggal Allah belum tentu Allah.

Mengatakan Tauhid tidak menyadarinya karena peran sintaksis ada istilah yang tepat dan rasa tidak bercampur satu sama lain ketika menyangkut istilah ditambahkan. Jadi bagaimana mereka bisa dicampur ketika itu menyangkut Allah?

Jika saya mengatakan ‘berasal dari-Nya Tauhid’ maka saya menggandakan Esensi Ilahi, dan saya membuat emanasi dari dirinya sendiri, co-ada dengan itu, menjadi dan tidak Essence ini pada saat yang sama.

Jika saya mengatakan bahwa itu tersembunyi dalam Allah, dan Dia memanifestasikan itu, bagaimana itu tersembunyi di mana tidak ada ‘bagaimana’ atau ‘apa’ atau ‘ini’ dan tidak ada tempat (‘mana’) yang terkandung di dalam Dia.

Karena ‘dalam’ adalah ciptaan Allah, seperti ‘mana. “ Itu yang mendukung kecelakaan bukan tanpa substansi. Itu yang tidak terpisah dari tubuh bukan tanpa beberapa bagian dari tubuh. Itu yang tidak terpisah dari roh, tidak tanpa beberapa bagian dari roh. Tauhid adalah karena itu assimilant sebuah.

Kita kembali kemudian, di luar ini ke pusat (Obyek kita) dan mengisolasi dari adjunctions, assimilations, kualifikasi, pulverizations dan atribusi. Lingkaran pertama (dalam diagram berikutnya) terdiri dari tindakan Allah, yang kedua terdiri jejak mereka dan ini adalah dua lingkaran yang dibuat. Titik pusat melambangkan Tauhid, tapi tidak Tauhid itu. Jika tidak, bagaimana itu dapat dipisahkan dari lingkaran..?

Ta-Sin dari Pemutusan-Dari-Bentuk

Ini adalah lingkaran alegori dan ini adalah sosok yang mewakili itu:

Ini adalah keseluruhan yang dapat memberikan kita frase dan kalimat, dan kepada, kultus dan sekte pakar, doktrin dan metode.
Lingkaran pertama adalah arti harfiah, dan yang kedua adalah rasa batin, dan yang ketiga adalah kiasan itu.
Ini adalah totalitas hal, dibuat dan disusun, jawab tentara, diinjak,, menangkap, ditentang tertipu dan terbius.

Ia beredar dalam kata ganti ‘kami’ subyek orang. Seperti anak panah ia menembus mereka, menyediakan bagi mereka, kejutan mereka, dan menjungkirbalikkan mereka, dan Dia heran mereka dalam melintasi mereka.

Berikut adalah totalitas zat diciptakan dan kualitas. Allah tidak ada hubungannya dengan dongeng. Jika saya mengatakan: “Dia adalah Dia, ‘adalah pernyataan yang tidak Tauhid itu. Jika saya mengatakan bahwa Tauhid Allah berlaku, mereka akan memberitahu saya – ‘tidak diragukan lagi! “

Jika saya mengatakan ‘tanpa waktu,’ mereka akan berkata: ‘Lalu arti dari sebuah simile Tauhid..? ” Tetapi tidak ada perbandingan saat menjelaskan Allah. Tauhid Anda tanpa kaitannya dengan Allah atau untuk penciptaan, karena fakta mengungkapkan berapa kali memperkenalkan suatu kondisi yang membatasi. Dengan demikian Anda telah menambahkan akal untuk Tauhid, seolah-olah itu kontingen. Namun kontingen bukan merupakan atribut Allah. Esensi-Nya adalah unik. Dan keduanya Kebenaran dan apa yang nyata tidak dapat berasal dari esensi dari Dzat.

Jika saya mengatakan: ‘Tauhid adalah kata itu sendiri, “adalah kata atribut dari Dzat bukan Dzat itu sendiri. Jika saya mengatakan: ‘Tauhid berarti bahwa Allah ingin menjadi Satu’ kemauan menyelam adalah atribut dari Dzat dan volitions diciptakan.
Jika saya mengatakan: ‘Allah adalah Tauhid dari Dzat memproklamirkan dirinya sendiri,’ maka saya membuat Tauhid Dzat yang bisa diucapkan oleh kami.

Jika saya mengatakan: ‘Tidak, itu bukan Dzat Nya,’ maka saya mengatakan bahwa Tauhid diciptakan? Jika saya mengatakan: “Nama dan obyek bernama adalah satu,” lalu apa arti tidak Tauhid miliki..? Jika saya mengatakan: “Allah adalah Allah ‘maka saya mengatakan bahwa Allah adalah Dzat Dzat dan bahwa Dia adalah Dia?

Berikut adalah Ta-Sin yang memperlakukan dari penolakan penyebab sekunder: dan kalangan ini dengan ‘tidak’ tertulis di dalamnya tokoh nya:

Lingkaran pertama adalah pra-keabadian, dan inteligensi kedua, ketiga adalah bahwa dimensi dan keempat dari dpt diketahui. Esensi ini bukan tanpa atribut.

Para pencari pertama membuka Pintu Pengetahuan dan tidak melihat. Yang kedua membuka Pintu Kemurnian dan tidak melihat. Yang ketiga membuka

Pintu Pemahaman dan tidak melihat. Yang keempat membuka Pintu Makna dan tidak melihat. Tidak ada mengatakan Allah dalam Dzat-Nya maupun dalam kehendak-Nya, atau dalam pidato maupun dalam Dia-an-Nya.

Maha Suci Allah yang kudus dan dengan kesucian-Nya tidak dapat diakses untuk semua metode dari gnostik dan semua intuisi rakyat wahyu. Berikut adalah Ta-dosa Negasi dan Afirmasi, dan ini adalah perwakilannya:

Rumus pertama memperlakukan dari pemikiran rakyat biasa dan yang kedua umat pilihan, dan lingkaran yang mewakili pengetahuan Allah adalah antara keduanya. The ‘tidak’ yang tertutup oleh lingkaran merupakan negasi dari semua dimensi. Dua ‘itu ha’ diatur seperti pilar kedua sisi Tauhid yang memegang itu. Di luar mereka dependensi dimulai.

Pikiran rakyat terjun ke laut dari gambar dan pikiran umat pilihan ke laut pemahaman. Tapi ini dua laut mengering dan cara yang mereka menandai yang dihapuskan, dua pikiran menghilang dan jatuh dua pilar dan dua dunia menjadi binasa dan bukti-bukti dan pengetahuan lenyap.

Di sisi keilahian murni Allah, Dia tetap, melampaui segala sesuatu tergantung, segala puji bagi Allah yang tidak tersentuh oleh penyebab sekunder. Ia adalah bukti kuat, dan kuasa-Nya yang mulia. Dia, Tuhan Splendor dan Glory dan Mulia. Yang Tidak Ada Pertanggungjawabannya dengan Persatuan ilmu hitung. Tidak ada definisi atau menghitung atau mulai maupun akhir menyentuh-Nya. Keberadaan-Nya adalah keajaiban karena Dia akan dihapus dari keberadaan. Dia sendiri tahu sendiri, Master Mulia dan kemurahan hati. Pencipta jiwa dan tubuh.

Taman Gnosis

Abu ‘Umara al-Husain bin Mansur Al-Hallaj, semoga Allah mensucikan jiwanya, mengatakan: Kata benda pasti disertakan dalam pemahaman kata benda tak tentu, dan kata benda tak tentu termasuk dalam pengertian kata benda yang pasti. Non-kepastian adalah merek dari gnostik dan ketidaktahuan adalah wujudnya.

Bentuk eksternal dari gnosis yang tersembunyi dari pemahaman dan kembali kepada mereka. Bagaimana dia tahu-Nya di mana ada sekarang ‘bagaimana’? Di mana dia mengenal Dia di mana tidak ada ‘di mana’? Bagaimana dia mencapai-Nya dan tidak ada gagasan serikat? Bagaimana dia memisahkan dari-Nya dan ada pemisahan. Kepastian murni tidak dapat menjadi objek dari setiap objek terbatas atau nomor, juga tidak memiliki kebutuhan pemeliharaan juga tidak aus.

Gnosis adalah di luar gagasan luar, dan di luar batas ruang dan luar niat, dan di luar kesadaran, dan di luar tradisi yang diterima, dan di luar persepsi. Karena semua ini adalah sesuatu yang tidak ada sebelum ini, dan muncul menjadi ada di tempat. Dia tidak pernah berhenti menjadi, adalah dan adalah sebelum dimensi, sebab dan akibat. Jadi bagaimana dimensi-dimensi ini mengandung Nya, atau keterbatasan memahami-Nya?

Ia yang mengatakan: “Aku tahu Allah dengan saya kurang Nya, ‘bagaimana bisa dia yang tidak memiliki mengenal Dia yang selalu adalah?

Ia yang mengatakan: “Aku mengenal Dia karena aku ada ‘- dua absolut eksternal tidak dapat hidup berdampingan.
Ia yang mengatakan: “Aku mengenal Dia karena saya tahu tentang Dia ‘- kebodohan hanya kerudung, dan gnosis adalah balik tabir. Jika tidak, tidak ada realitas untuk itu.

Dia yang mengatakan “Aku tahu Dia dengan Nama-Nya ‘- Nama ini tidak dapat dipisahkan dari Dinamakan karena Dia tidak diciptakan.

Ia yang mengatakan: “Aku mengenal Dia seorang diri ‘- ini menyinggung dua objek pengakuan. Ia yang mengatakan: “Aku mengenal Dia karena perbuatan-Nya – yaitu cukup diri dengan karya-karya tanpa mencari Dia yang menciptakan mereka. Ia yang mengatakan: “Aku tahu Dia dengan ketidakmampuan saya untuk mengenal Dia ‘- yang satu ini tidak dapat dipotong, jadi bagaimana bisa terhubung merasakan objek yang dikenal?

Ia yang mengatakan: “Seperti Dia tahu saya, saya mengenal Dia ‘- yaitu untuk menyinggung pengetahuan formal (‘ ilm) dan untuk kembali ke dikenal yang berbeda dari Dzat Ilahi. Menjadi berbeda dari Dzat bagaimana bisa melihat Dzat? Ia yang mengatakan: “Aku mengenal Dia sebagaimana Dia telah menggambarkan diri-Nya.” Hal ini harus puas dengan otoritas tradisional tanpa konfirmasi segera. Ia yang mengatakan: “Aku tahu Dia dengan anti-thetical Atribut ‘- yang dikenal adalah satu hal yang tidak mengakui dari menjadi terbatas atau dipotong menjadi beberapa bagian.

Ia yang mengatakan: “Obyek yang tahu sendiri ‘- Ia menegaskan bahwa gnostik yang terikat oleh perbedaan, karena objek tidak pernah ceaces untuk mengetahui diri-Nya dalam diri-Nya.

Oh Marvel! Manusia tidak tahu sebelum rambut dari tubuhnya bagaimana tumbuh hitam menjadi putih. Jadi bagaimana ia tahu Dia yang membuat hal itu ada..? Dia yang tidak tahu ringkasan atau analisis, maupun Pertama dan, terakhir atau perubahan, atau penyebab, maupun realitas, maupun perangkat, tidak mungkin baginya untuk memiliki pengetahuan tentang Dia yang tidak ada lagi.

Segala puji bagi Dia yang terselubung mereka dengan Nama, definisi dan tanda! Dia terselubung mereka di bawah sebuah kata, situasi, kesempurnaan, dan keindahan dari Dia yang selalu berada dan akan! Jantung adalah sepotong daging, sehingga gnosis tidak dapat mengambil tempat tinggal di sana, menjadi substansi ilahi.

Memahami memiliki dua dimensi logis: ekstensi dan luasnya. Kehidupan rohani yang saleh memiliki dua aspek: tradisi dan kewajiban. Totalitas dari makhluk ciptaan yang ada di langit dan di bumi.

Tapi tidak gnosis memiliki ekstensi atau luas, tidak ada kursi di langit maupun di bumi, tidak tinggal di dalam bentuk-bentuk eksterior maupun dalam niat interior seperti halnya tradisi dan kewajiban.

Ia yang mengatakan: “Aku mengenal Dia oleh realitas-Nya ‘- ia membuat keberadaannya lebih tinggi dari Objek. Karena siapa pun tahu sesuatu dalam realitas yang tepat menjadi lebih kuat daripada obyek sederhana yang memiliki pengetahuan.

Oh man! Tidak ada dalam penciptaan lebih kecil dari atom, dan Anda tidak mengartikannya. Bagaimana seseorang yang tidak dapat mengenali atom dapat mengetahui Dia yang lebih halus dari atom untuk melihat? Apa yang dikenakan pemotongan pergi ke sisi yang binasa dan yang tetap tertutup pada sisi pengetahuan penting. Inti dari gnosis yang tersembunyi dalam namanya oleh gnosis nya. Masih disjoined dan dipisahkan dari pikiran, objek dari gangguan, dan pelupa.

Dia yang ingin gnosis ketakutan mereka, dan orang yang takut mereka membebaskan diri dari mereka, dan menarik terpisah dari mereka. Timur adalah Barat dan Barat adalah Timur. Tidak memiliki tempat di atas dunia yang lebih tinggi dan tidak memiliki tempat di bawah satu lebih rendah. Gnosis dihapus dari hal-hal eksistensial, tetap terus-menerus dengan keabadian Ilahi. Jalan yang sempit, dan tidak ada jalan akses ke sana. Maknanya yang jelas namun tidak ada panduan untuk itu. Indra tidak melihatnya, dan deskripsi dari pria tidak mencapai ke sana.

Dia yang memiliki itu adalah soliter dan dia yang campuran itu menjadi sesat. Dia yang strip itu dunia, menjadi buta dan orang yang menempel dirinya untuk itu, binasa. Petir adalah suplai tanpa henti dari air, pukulan yang memberikan bebas, dan tongkat panah, dan ketika melemparkan ke tanah itu diam. Satu yang takut menjadi seorang pertapa dan itu membuat pengamat dari ceroboh. Its tenda-tali adalah gnostik dan sarana pendakian.

Gnosis tidak memiliki analogi lain yang itu sendiri. Allah tidak memiliki analogi lain selain diri-Nya, dan Dia menyerupai itu. Dia seperti itu dan Dia seperti diri-Nya, karena ini analog dengan itu sendiri. Dia hanya seperti diri-Nya dan hanya ingin sendiri. nya adalah bangunan-bangunan penunjangnya dan penunjangnya adalah bangunan-bangunan tersebut. Mereka yang memilikinya adalah mereka yang memilikinya, dan bangunan-bangunan perusahaan adalah untuk itu, di dalamnya, dan oleh itu. Ini bukan Dia, dan Dia bukan. Dan tidak ada kecuali Dia dan tidak ada itu kecuali Dia. Tidak ada gnosis kecuali Dia. Tidak ada kecuali Dia Dia!

Jadi gnostik adalah ‘orang yang melihat’ dan gnosis berada dalam ‘dia yang tetap. ” Gnostik tetap dengan tindakannya kognisi karena ia kognisi dan kognisi Nya adalah dia dan gnosis adalah di luar itu, dan Objek masih jauh di luar itu. Cerita ini adalah bisnis dari cerita-teller dan gnosis adalah bisnis umat pilihan, dan affectations perilaku adalah bisnis individu dan ucapan adalah dengan orang-orang dari khayalan, dan meditasi adalah dengan orang-orang putus asa, dan kelalaian dengan orang-orang yang liar.
Allah adalah Allah. Penciptaan adalah penciptaan.
Dan tidak masalah!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s