Pitutur guru sejati 25


Kitab al-fana ‘fi al muchahada 

Buku kepunahan  dalam kontemplasi yang

Ibnu ‘Arabi, Syekh al Akbar

Dalam nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang! Segala puji bagi Allah mengucapkan keputusan sintetis dan takdir abadi yang memberikan sebuah khas untuk setiap hal, yang memutuskan dan menjalankan keputusan-keputusannya, yang menerima hibah kepuasan Nya dan kepuasan, yang terlalu Kudus dalam kemegahan-Nya dan keagungan untuk menjadi bagian dari kontra- Dia melampaui itu, dan bahwa Dia terlalu transenden untuk menjadi “substansi” atau “kecelakaan”! Dia dimurnikan hati mereka qu’ll favorit di antara para hamba-Nya, dan tidak diatur penyakit keraguan dan ilusi. Dia tidak menempatkan pegawai sebagai target untuk anak-anak panah dari kontradiksi dan permusuhan, namun telah bersinar bagi mereka dengan Inti llluminative, pedang terhunus Cabang, sehingga mereka menyerang semua diperpanjang! Di antara mereka ada orang, yang telah berpakaian, yang telanjang. Mereka yang membayar apa yang mereka anggap pelapis demikian diberikan sebagai pinjaman, dan mereka yang telah dihapus, pekerjaan mereka akan dikonversi untuk mereka yg berlebihan wajib. Hal ini menyajikan mereka serta klaim untuk ketenaran sebelum pleroma Agung, dan mendirikan kekuasaan mereka di dunia atas dan bawah, memberi mereka warisan dari langit dan bumi, dan mereka bepergian dengan keunggulan dari kaki gentar, saya ! peninggian dan Magnitude, dan mengatur tempat duduk mereka, dengan mengikat dan tidak mengikat Doa Dan (Terima kasih yang memberi) ada di (Nabi Muhammad) yang dikatakan: “Mungkin Tuhanmu akan- t-ll sumbangan dan kamu menjadi puas “(QS 93,5), sehingga tidak bisa dibedakan dari yang (Musa) yang mengatakan:” Aku bersegera kepada-Mu, ya Tuhan, bagi Anda untuk puas ( klakson 20, 84).. Doa Bahwa ini adalah permanen dalam bahasa keabadian dan karena itu tahu akhirnya, dan itu meluas juga ke anggota keluarga-Nya, Murni, dan sahabat, disukai oleh kepuasan ilahi, serta saudara-saudaranya (para nabi lainnya) yang telah diakui sebagai benar, karena stasiun tinggi dan disetujui!

Realitas Ilahi Esensial (al-Haqîqatu-the-Ilâhiyya) terlalu tinggi untuk menjadi yang diatur oleh “mata” yang harus merenung, sebagai jejak yang tersisa dari kondisi sebagai makhluk dalam “mata” merenungkan Tapi ketika “mematikan apa yang tidak.” – dan itu adalah (dengan alam) binasa – “dan yang tersisa tidak pernah lagi menjadi” – yang (oleh desain) Standing-maka Matahari terbit di bukti menentukan bagi Visi itu sendiri (al-Lyan) . Jadi sublimasi mutlak terjadi (at-the-tanazzuhu-mutlaq) efektif dalam Kecantikan Mutlak (al-Jamâlu-l-Mutlaq) , dan ini adalah “Mata dari Sintesis dan Desain Excellence” (‘ Aynu-the-wa-l-Jam’i wujud) dan “Stasiun Tranquility dan Kecukupan immutable”(Maqâmu sSukûni-wa-l-Jumûd) . Mata ini melihat maka Bilangan sebagai “unik” jumlah “A” (Wahid) , yang, bagaimanapun, perjalanan dalam derajat dengan angka dan entitas nyata perjalanan dari Bilangan. Pada saat ini selip kontemplatif stasiun terjadi orang yang mengaku (doktrin) “penyatuan” (Al-Ittihad) , Yang terakhir ini, melihat bahwa perjalanan Satu dari angka derajat yang keberadaannya adalah murni diperkirakan (wahmiyya) , di mana ia menerima nama-nama tapi dengan berbagai tingkat, melihatnya Bilangan bukan sebagai sesuatu selain Satu (al-Ahad) : maka katanya ada “penyatuan”, Gold (I’Unique, atau A) muncul dengan namanya sendiri (isme), bersama dengan esensinya (Dhat) , tanpa gelar selain di unit pertama (al-Wahdâniyya) , setiap kali itu muncul dalam derajat yang satu ini lain dengan esensinya, tampaknya tidak namanya sendiri, tetapi dinamakan demikian dari apa yang membuat realitas angka derajat masing demikian,. oleh “nama” yang membersihkan, menghasilkan kepunahan (yufnî) dan “esensi” nya, menghasilkan keabadian: ketika Anda mengatakan “a” (atau “unik”) (Wahid) berbunyi yang selain dirinya sendiri, berdasarkan nama itu, dan ketika Anda mengatakan “dua”, entitas ” dua “muncul oleh adanya esensi dari angka sampai ke tingkat itu, tapi jelas bukan karena nama kedua karena nama ini tidak konsisten dengan adanya bahwa angka derajat, sementara esensi nya n ‘ ada oposisi tidak. Jenis pengungkapan (Kashf) dan ilmu pengetahuan (‘ilm) harus disembunyikan untuk makhluk yang paling, karena apa yang di dalamnya terlalu tinggi, di bawah itu, ada sebuah jurang yang dalam, di mana musim gugur banyak yang takut. Memang, jika seseorang yang tidak memiliki pengetahuan tentang realitas hal (Haqa’iq) dan mengabaikan kelangsungan pengencang universal yang sangat kecil (raqâ’iq) , dalam mendekati ini urutan doktrin kontemplatif, jatuh pada beberapa komentar yang datang dari seseorang yang telah benar-benar menguasai ilmu seperti itu, maka ia sendiri tidak pernah punya pengalaman langsung dia bisa (jika diizinkan) mengatakan (juga ):. “. Akulah Dia yang saya cintai, yang saya cintai ini aku” Itu sebabnya kami voilons celons dan jenis pendidikan ! Hasan al-Bashri – semoga Allah kasihanilah dia – (yang memberikan pendidikan umum biasa), ketika ia ingin berbicara tentang misteri yang tidak boleh di jalan mereka yang tidak layak, yang disebut selain Farqad melakukan Malik Ibnu Dinar dan Sabakhî dan orang lain yang hadir dari “rasa” inisiasi (ahlu-dhawq) , dan menutup pintu untuk orang lain, ditangani dengan hal ini dalam sesi pribadi. Jika tak ada kebutuhan untuk mengamati kerahasiaan Dia tidak akan berjalan dengan cara ini Juga Abu Hurairah – semoga Allah senang dengan dia – mengatakan, menurut sebuah laporan Bukhari dalam bukunya hadis: “Saya dibawa dari. nabi – Berkah Allah dan Perdamaian! - Dua “tas”:. Satu, saya mengajar Anda semua yang lain, jika saya bertindak baik, saya akan memotong tenggorokan “Sementara itu, Ibnu Abbas – semoga Allah menjadi senang dengan dia – berbicara dari ayat ini: “Allah-lah yang menciptakan tujuh langit kubah dan banyak negeri; Komando turun antara mereka” (Q. 65, 12), mengatakan: “Jika saya mengatakan kepada Anda apa yang penafsiran . (esoteris) Anda lapideriez saya dengan mengatakan saya seorang kafir “Di sisi lain, Ali bin Abi Thalib – damai besertanya – memukuli dadanya dan berkata:” Ah! Sebenarnya, di sini ada ilmu kekuatan! ! Jika saja aku bisa menemukan makhluk yang bisa memakainya! “Akhirnya, Rasulullah – Berkah Allah dan Perdamaian – Said:” Abu Bakar di atas Anda, bukan dengan jumlah doa atau puasa, tetapi oleh sesuatu yang terjadi di dalam dadanya, “dan dia tidak menjelaskan apa hal ini, tapi diam di atasnya. Semua ilmu pengetahuan tidak harus dijelaskan oleh pemiliknya, dan Nabi ! – Berkah Allah dan Perdamaian, mengatakan: “Berbicaralah kepada manusia menurut kemampuan intelijen mereka.” Karena itu, ketika seseorang menemukan sebuah buku tentang ilmu pengetahuan yang mengabaikan dan ia n tidak mengambil jalan dia tidak boleh mengganggu, tetapi mengembalikan buku kepada mereka yang mengerti, tanpa mempertimbangkan dirinya terikat untuk percaya atau tidak percaya, atau bahkan membahas . “adalah Setiap pemegang pengetahuan agama tidak sarjana tentu benar” (hadits). “Tapi mereka mendustakan apa yang mereka tidak memiliki ilmu” (Q. 10, 39). “Mengapa kamu membantah tentang apa Anda tidak memiliki ilmu “(Q. 3, 66)?. Dengan demikian, kita diajarkan bahwa laki-laki menyalahkan ketika mereka berbicara tentang sesuatu tanpa harus bepergian jalan yang menuntun sana. Kami telah diarahkan untuk menempatkan sebelum semua ini, bahwa orang-orang buku kami penuh dengan cara misteri, dan spekulatif (ahlu-the-Afkar) untuk menangkap dan melihatnya sesuai dengan pandangan khusus mereka, dan bahkan exotericists (ahlu-the-Zahir) menafsirkannya sebagai arti lebih harfiah, maka untuk sampai ke jelekkan mereka. Tetapi jika Anda meminta semua dari mereka hanya menerima persyaratan keterampilan nyata digunakan oleh kesepakatan bersama , orang dalam (al-qawm)dalam formulasi mereka, kami menemukan bahwa mereka mengabaikan mereka Bagaimana mereka kemudian membiarkan diri mereka untuk memutuskan masalah yang mereka tidak memiliki prinsip? Mungkin, ketika mereka melihat Dengan cara ini orang berbicara jauh dengan pasangan mereka tentang pengalaman mereka, dia datang untuk mengatakan: “agama adalah agama tersembunyi miskin”, namun mereka mengabaikan aspek yang berbeda agama. Orang dalam kulit, bukan agama, tetapi beberapa konsekuensi atas posting tersebut dan bahwa kebenaran – Dia ditinggikan – memberi mereka selama hidup mereka di bawah kekuasaan ketaatan dan sama seperti mereka mematuhi-Nya! Dengan demikian,. dalam hal hadits tentang aturan agama, mungkin yang bagi mereka adalah “sah” sebuah hadits yang exotericists setuju untuk menyatakan “rendah
(Kashf) , langsung ke orang yang memberi, karena itu, mereka menganggap praktek-praktek spiritual mereka, selain itu diatur antara literalis sarjana, dan kemudian mereka peringkat mereka di antara mereka yang keluar agama, bagaimana mereka tidak adil, karena kebenaran dapat dicapai dengan berbagai cara, dan ini. Sebaliknya, mungkin ada sebuah hadits dianggap oleh literalis dengan kesepakatan bersama sebagai “valid”, tidak pada kenyataannya dalam terang intuitif pembukaan, dan orang dalam tidak memperhitungkan praktek mereka. Jadi , bagaimana ia patut dihargai bahwa, dalam situasi seperti itu, dan tidak melakukan intervensi, mencari arah yang bermanfaat, mengurus dirinya sendiri, sehingga setiap orang akan diselenggarakan di tempat di tempatnya. Dia itu adalah bahagia, dan menyediakan untuk total order dari realitas. Mereka misteri di balik kedok ekspresi teknis menggunakannya secara konvensional, sebagai pencegahan terhadap sekuler, dan mereka yang memeluk efektivitas “aspirasi (atau energi) spiritual” (al Himam , bernyanyi. al-himma ), terus berada di jalan mereka jelas dan tepat sampai tanda-tanda gemborkan bersinar bagi mereka, dikenakan oleh tangan Spirits warga senior di tingkat kedekatannya dengan Word stasiun of Mouth (al-Fahwâniyya) , panel di mana “Alkitab” suci terencana dan membela mereka, sebagai “saksi” ke kesadaran bahwa mereka memperoleh, dan memberikan mereka transfer mode ini (wasf) ke mode lain, dengan sublimasi (intiqâlan munazzahan) . Lalu jilbab akan dihapus, dan apa yang tersembunyi terungkap! Lalu penutup mata dikalahkan, dihapus kunci, membuka kunci! Maka “aspirasi-energi” untuk memiliki ini lain disatukan untuk meneliti Sebuah Realitas(al-Haqîqatu-the-Ahadiyya) , dan janganlah hamil hanya satu aspirasi ” (Hamm Wahid) dan tidak ada lain. Ini “aspirasi” pengaruh carry tunggal yang menanggung dalam Realita efek Murni (al-haqiqah) . Jadi, kadang-kadang pengaruh dilanjutkan dengan abstraksi dari “aspirasi hanya” kadang-kadang mereka melanjutkan untuk memberitahu aspirasi pada suatu waktu di mana mereka terjadi, tetapi selalu dia yang adalah wajah Terkena dalam semua, bahkan jika tidak dikenal, Dia adalah dicari oleh aspirasi, bahkan jika itu tidak tercapai, Sama seperti Dia adalah pernyataan dari bahasa apapun, meskipun ia tetap tak terlukiskan dan apa kejutan yang indah dan apa yang kita rasakan napas besar lega ketika Anda mendorong “penutup mata akan dihapus, dan tampilan (bazar) menjadi menembus “kapan” bergabung Matahari Bulan “, dan influen (al-Mu’aththir) muncul dalam Pengaruhnya (efek) (al-athar) yang harus dipertahankan oleh Mata Manusia Lalu Dia menunjukkan diri kepada mereka (yang “penonton”) dalam berbagai bentuk,! terjadi ketika tipu muslihat terhadap mereka licik, maka orang yang menang dan kehilangan iman yang tidak! The Tuhan membawa tentang dalam bahasa konsep yang paling suci “adorative Kemurnian” (al-Ikhlas) , dan siapa pun memurnikan adorasinya oleh kekuatan membebaskan gagasan “kompensasi”, serta desain “hanifienne” dan langsung jalan, yang satu memenuhi tugas sesuai dengan Komando dan termasuk “Dunia Cahaya” (‘Alamu-n-Nur) , bukan “Gaji di dunia” (‘âlamuI-AJR) . “Allah adalah Terang Surga dan Bumi” (Q. 24, 35). “Mereka berdua memiliki gaji mereka sebagai Cahaya mereka” (Q. 66, 8). “Light pendek mereka sebelum mereka” (Q. 57, 12). “kata Light,” Akulah Tuhanmu! ” . dan berikut ini Muhaqqiqûn (yang knowers Kompeten) menyerahkan gaji kepada Allah, mereka tidak mungkin mengklaim dia karena mereka tidak memiliki waktu, karena mereka prihatin tentang Dia – Maha Tinggi Dia! - Jika kita membiarkan dia lolos banyak untuk Allah sendiri, yang satu ini pecundang. Karya-karya, yang merupakan sarana lequels kita harus melaksanakan tugas dan apa yang diusulkan oleh tradisi kenabian, tertarik oleh hadiah eksistensi mereka: Anda tidak peduli itu. Gerakan tubuh tentu akan buah sensitif: jangan tanyakan apa gerakan memiliki diri mereka sendiri, karena Anda membuang-buang inutillement waktu Anda. Allah – Ta’ala! - Kata tentang Diri: “Ini adalah oeuvre harian” (Q. 55, 29), atau “Hari” adalah unit waktu, dan “hari kerja” dalam kekhawatiran existenciée Anda adalah untuk Anda, bukan kepada Allah, karena Dia tidak “perlu”, dan tidak ada yang dapat kembali dari makhluk-Nya bahwa Dia memiliki dari-Nya. Apa Dia menciptakan adalah bahwa Dia menciptakan untuk Anda, sehingga duduk di sini dalam hubungan yang sesuai dengan dia dan mengurus sisi Anda dari dirinya. Jadilah diri sendiri setiap hari di tempat kerja untuk Tuhanmu, sama seperti ia sedang bekerja untuk Anda.Sebenarnya, “diciptakan-Nya Anda hanya untuk Anda ibadah ini”, dan Anda menyadari bahwa oleh-Nya, bukan bahwa Anda peduli tentang apa-yang-lain-Nya. Apa lain-dari – anda dan lainnya-dari-Nya, bagaimanapun, adalah hadiah untuk mencapai Anda. Allah mengatakan tentang dirinya: “Aku tidak meminta mereka makanan Aku tidak meminta mereka memberi saya makan Adalah Allah, yang memberikan makanan!” (Q. 51, 57-58). Dan jika Dia berkata, “Ambil!” Jawaban: “Ini adalah milikmu untuk mengambil!” Jika Dia mengatakan, “Kembalilah!” Jawaban: “Karena Engkau aku kepada-Mu.” Ini akan menanyakan “Bagaimana, kalau saya katakan:” Take “Anda menjawab saya:” Ini adalah milikmu untuk mengambil “, Meskipun saya tidak saya buat untuk saya?”, Jawab! Dia: “baik, saya benar-benar, saya tidak bisa” mengambil “karena keputusan adalah suatu tindakan, dan saya bukan” tindakan “Engkau orang yang mengambil, karena Anda. Agen (al-Fâ’il) . Membawamu-Bahkan bagi saya apa yang Anda berikan padaku, dan jangan katakan padaku: “Ambillah, Anda (makhluk) yang dapat mengambil” karena jika Anda berbicara dengan saya juga, oleh gagasan mengambil dari Anda Anda menyelubungi saya. saya tidak bisa mengambil apa-apa, karena Anda bukan milikku, dan aku tidak punya kekuatan keputusan, jika saya mencoba untuk mengambil, saya akan mendapatkan ketiadaan, yang merupakan terburuk dari kejahatan Jika tidak …! melainkan saya minta dimaafkan dan diampuni dari wawancara berbahaya, O Dia yang menggenggam dan tidak dimasukkan, dan yang tidak dimiliki! ” Ini mungkin terjadi bahwa di salah satu “tempat” (mawâtin) kami hadir untuk anda Agama kanan ditetapkan oleh otoritas badan kenabian, elektif dan kemurnian dan Hak Non-Agama, budiman, campuran, spekulatif dan intelektual, Anda discerneras antara dua saluran, dan Anda wajib mempertimbangkan tujuan akhir dari masing-masing, yang adalah Real (al-Haqq) - ditinggikan akan Dia! - Menurut apa yang membuat Anda bahagia dan tidak jahat. Kemudian mengambil jalan agama dan kemurnian pemilihan, fashion kenabian, karena lebih tinggi dan lebih menguntungkan. Sementara yang lainnya adalah kecerahan tinggi (rafî’ul-Manar) , dan juga “benar” menurut satu aspek, namun, jejak yang hilang karena keberadaan jalan kenabian. Jika pendiri budiman saluran sekarang dunia orang hidup dan ini, mungkin dia akan menggabungkan diri pemilihan agama kenabian. Kita sudah melihat bahwa “Agama pemilihan” itu sendiri (dibuat oleh para nabi Mantan) dapat dikurangi menjadi satu atau lebih hal menganggap ke “Agama dan kemurnian pemilihan” oleh efek dari pencabutan (seperti hukum yang terakhir, Muhammad, telah dibuat terhadap hukum agama sebelumnya).Apakah tidak benar bahwa undang-undang ( abu-Sharâ’i ‘ , bernyanyi. abu-syariat ) yang menyebabkan sebelumnya komunitas agama, seperti yang Musa dan Yesus – keselamatan mereka! - Apakah dalam beberapa hal, dicabut dengan Undang-Undang Muhammad – Berkah Allah dan Perdamaian! - Nabi sendiri mengatakan: “Jika Musa masih hidup, ia tidak bisa membantu tetapi mengikut Aku.” Jauh lebih akan ada hukum sehingga budiman yang berlangsung dari “inisiatif pribadi” (ibtidâ’î) dan mode spekulatif (fikri)karena lebih mungkin “dihapus”, meskipun juga “benar” menurut salah satu aspek, seperti telah kita katakan. Akhirnya, tahu bahwa yang paling menyedihkan adalah makhluk yang memiliki “buku” (Kitab) dan piatu “setelah nya Kesukaan “, meskipun memiliki iman dalam bukunya. Tapi di sini ada titik saya ingin memperjelas, karena sudah sedikit mencatat, dan adalah mungkin bahwa beberapa akan tertipu ketika mereka dianggap masalah dalam laporan kemungkinan “(atau tidak ada tidak ada) apa keadaan potensi “(aljawâzu-the-imkânî) ; negara eksistensial (al-wujud) menemukan pada salah satu dari alternatif solusi yang mempengaruhi mungkin (mumkin al-) , tidak ada cara memasaknya keberadaan menjadi (di negara bagian kemungkinan hanya acuh tak acuh). Ini sebenarnya sama ketika Benar – Dia ditinggikan! - Mengungkapkan diri untuk satu hal, karena kemudian ia melakukan itu untuk berlayar lagi, dan juga ketika dia “masuk” (kataba) iman dalam hati, Dia menghapus lebih. Tetapi jika seseorang mengatakan: “Dia menyembunyikan saya setelah Ia mengungkapkan,” apakah Allah sama sekali tidak diwahyukan kepadanya, tetapi Dia hanya menunjukkan beberapa petunjuk ; satu pikiran ia kemudian bisa mengatakan: “Dia!” (huwa huwa) . Lalu, makhluk yang diciptakan tidak memiliki stabilitas di negara, ketika perubahan negara, katanya ada “tabir” (jilbab) . Atau, sama, yang “pendaftaran” Iman dan alokasi dari “tanda” (ayat al-) dan “Bukti” (al-Bayyinât) tidak pernah berhenti ketika sumbangan “di hati “, dan bahwa dalam hati berdiri Saksi realisasinya ( abu-Shawahid, bernyanyi. shahid ). Jika hal-hal seperti realitas ini datang harus ditarik keluar dengan seseorang, tahu bahwa hal-hal tidak “terdaftar” di tabel(al-lauh) dari hatinya, dan jangan “dibungkus” tidak, tapi “dibungkus” oleh mereka sebagai jubah yang akan menerima hanya operasi formula dan hak untuk memilih dan tidak menerima mereka “realitas” diri mereka sendiri, hadiah tersebut dapat diambil alih dan mereka dapat berhenti. Jadi Allah berfirman: “Ucapkan kepada mereka soal apa yang Kami berikan ayat-ayat Kami dan adalah dilucuti” (Q. 7, 174). Kata-kata “itu sendiri adalah dilucuti” (insalakha min-ha) mengungkapkan fakta analog dengan penghapusan jenisnya dengan pria atau ditinggalkan oleh kulit ular lama. Tanda-tanda tersebut adalah seperti gaun pada karakter (anonim yang menyebutkan Al-Qur’an), dalam arti bahwa kita baru saja dijelaskan, itu hanya memiliki kekuatan untuk “memutuskan” operasi tertentu formula, ketika ia mengucapkan kata- sepertinya nama tersembunyi (maknûnu-the-Ism) yang masuk formulasi ini, serta efek yang dihasilkan berdasarkan khusus (bi-l-khâssiyya) . Dalam hal sarana luar biasa untuk operasi di bawah, tidak ada kondisi yang diperlukan kemurnian ritual, atau kekudusan pribadi, atau hati nurani, atau konsentrasi, juga tidak adalah masalah iman atau kurangnya iman : itu hanya pengucapan huruf tunggal ditentukan, dan efeknya terjadi bahkan jika orang yang mengucapkan mereka terganggu dari apa yang ia mengartikulasikan. Hal serupa menimpa salah satu sahabat kita, membaca Al-Qur’an dan browsing satu ayat tertentu, ditemukan bahwa ayat ini menyebabkan dia beberapa efek, ia terkejut tidak (Muhaqqiq) , karena tidak bisa bahagia bahwa apa yang benar-benar mencapai itu sendiri. Jadi ketika ditanya Abu Yazid (al-Bistami): “Apakah Nama Agung (Ismu-l-al-A’zam) ? Allah “, dia menjawab:” Ketulusan Hal ini Jadilah tulus dan mengambil nama ilahi yang Anda inginkan! “! Untuk jawaban itu, dia terlibat dalam implementasi aktual (tahqiq lakukan) ., bukan ucapan belaka dari rumus Allah berfirman: “ini, ia terdaftar dalam hati mereka iman (al-Iman)” (Kor 58, 22).. Tapi hati memiliki dua “sisi” dari, eksternal internal. Bagian dalamnya tidak memiliki “hapus” (al-mahw) , adalah murni dan aman “ketegasan” (itsbat) . Wajah luar, oleh kontra, termasuk penghapusan: secara harfiah “Tablet Kliring dan Pendirian” (Lawhu-wa-l-Mahwi lIthbât) , waktu, Allah akan mengatur suatu hal tertentu, Kemudian “Ini akan menghapus apa yang Dia inginkan, dan set (sesuatu yang lain yang dia inginkan), dan di dalam Dia adalah Bunda Kitab (Ummu-l-Kitab) “(Q. 13, 39) Jika orang itu melekat pada “Buku” memiliki iman dalam seluruh bukunya, itu akan hilang selamanya, tetapi ketika pesta percaya pada Kitab dan kafir pihak lain, itu untuk nyata kafir (al -kâfiru) haqqan , karena Allah berkata: “Mereka mengatakan:” Kami percaya pada satu bagian dari Kitab dan kafir di lain! Dan mereka mencoba untuk menemukan jalan tengah. Ini (-R-ashâbu rusûm) dan sebagian besar “orang spekulasi rasional” (ahlu-n-l-nazir-fikri) filsuf dan teolog, yang mengenali hanya bagian dari apa yang orang-orang kudus Allah(Awliyâ’uLlâh) sesuai menyediakan apa yang mereka miliki sebenarnya terbuat dari rohani stasis (mawâjîd) dan rahasia (asrar) dan menemukan bahwa mereka telah merenungkan. Apakah sesuai dengan pendapat mereka sendiri dan pengetahuan, ini literalis dan mereka spekulatif menerimanya sebagai benar dan apa yang tidak menyerah, mereka mendorong dan tantangan, yang menyatakan: “Ini adalah salah karena tidak setuju dengan bukti kita untuk kita! ” Atau mungkin bahwa “bukti” orang miskin tidak harus menikmati dasar yang sempurna, maka mereka membayangkan sempurna didirikan. Dalam keadaan ini apakah tidak lebih baik untuk tidak berurusan dengan kata yang dimaksud dan meninggalkan tanggung jawab penulis, tanpa namun hal ini berarti bahwa kita mengakui itu sebagai benar? Meskipun mereka sehingga mereka akan mengumpulkan buah non-interferensi. saya, demi Allah, aku takut bagi mereka yang bertentangan dengan Orang Ordo kita (Tâ’ifa Memiliki) ! Salah satunya (mungkin Ru’aym) mengatakan: “Dia yang duduk dengan mereka – artinya dengan realitas knowers penting dari Sufi – dan sesuatu yang bertentangan Tentunya mereka menyadari (Mimma yatahaqqaqûna bihi) , Allah menghapus jantung terang iman! ” Salah satu orang spekulasi rasional yang memiliki pretensi untuk kebijaksanaan datang untuk meminta salah satu Muhaqqiqûn. Saya hadir, dan pengikut itu duduk. Para Muhaqqiq mulai menjawab pertanyaan tersebut. Yang dialektis mengatakan: “Ini bukan hal yang berlaku kepada saya Jelaskan kepada saya, mungkin saya salah..” Para Muhaqqiq melihat bahwa kata-katanya akan menjadi sia-sia dan berhenti di depan kontradiksi dan permusuhan yang dihadapi, karena makhluk dari kondisi ini tidak menerima situasi seperti itu karena kekasaran dan perampasan barakah yang dihasilkan . Dengan demikian Nabi – Berkah Allah dan Perdamaian! - Dikatakan para sahabatnya yang berada di Luii, dan antara yang terjadi tantangan: “Bagi saya, tantangannya adalah tidak dapat diterima!” Lain waktu, ia berkata: “Itu membuat saya melihat Malam of Destiny (Laylatu-l-Qadr) , tapi pada saat itu dua orang berperang (di samping saya), dan “Malam” telah dihapus ” . Cara pembukaan dan kontemplasi tidak mengakui yang bertentangan dan membantah orang yang berbicara untuk itu. Penistaan seperti berbalik menyerang contestateur, sedangkan pria realisasi senang dengan apa yang dia tahu. - Seorang siswa Syekh berdiri dan berkata kepada si penyusup: “Yang disebutkan oleh tuan kita dengan cara yang begitu jelas yang pasti, meskipun saya tidak bisa memberikan penjelasan sendiri.” Pengacara (Al-Faqih) menjawab:. “Sebuah kata yang baik, dinyatakan dalam kondisi yang baik, kecerdasan dapat menerima dari saat pertama Jika, ketika diperiksa dengan batu ujian logika, dan kami probe dengan bukti yang ada, tak usah konsistensi adalah bahwa itu adalah murni palsu, karena masalah ini telah terkena master kami sekarang. ” Sheikh tidak berbicara lagi tentang masalah ini, lindung nilai tidak mengerti apa yang telah dibuat dan bahwa bahasa itu diekspresikan. Itu untuk Muhaqqiq instruksi tentang apa yang ada dalam jiwa ini spekulatif, dan ia melihat bahwa itu harus menahan diri dari berbicara dengannya tentang hal ini. Kemudian, tahu bahwa iman (al-LMAN) didukung pada perbuatan baik diadakan di tangan Kehadiran Mahakudus (al-Hadratu-the-Muqaddasa) , dan untuk itu tidak berlaku untuk tugas (‘inda iqâmati hi- FIHA) , ia melihat balik antara jari-jari tangan yang Rivieres ilmu dan pengetahuan, aturan dan rahasia kebijaksanaan, dan ia melihat bahwa ini berlaku untuk inisiasi sahabat muhammadiennes Stasiun Utama. Di sinilah spiritualitas berkembang (rûhâniyya) penduduk di Kehadiran ini adalah salah satu dari empat kehadiran mendasar, sebagai penduduk kehadiran yang berbeda terkait (meskipun untuk berbagai tingkat) ke Sanctissime Station ( yang mereka menarik rahmat yang sesuai). Yang pertama adalah adanya Aplikasi tersebut untuk Tugas (Hadratu-the-Iqama) ; Yang kedua adalah Kehadiran Cahaya (Hadratu-n-Nur) , Ketiga adalah Kehadiran Pikiran (Hadratu-l-’Aql) ; Keempat adalah adanya Manusia (Hadratu-the-lnsân) yang merupakan laporan paling komprehensif tentang eksistensial (wujûdan) . Ketika hamba mencapai Hadratu -l-iqama , ia minum dari sungai permanen (nahru-of-Daymûmiyya) , dan tinggal dalam “kehadiran” memberikan maqam dari “takut akan Tuhan” (al-Khashyatu rabbâniyya-r-) , ketakutan di bawah laporan khusus dari nama ilahi “Tuhan”, (ar-Ridâ’ul-ilahi) , karena dalam hal maqam dari “takut akan Allah” ( al-Khashyatu-the-ilâhiyya dalam laporan nama tertinggi “Allah”), maka dia yang lain “kehadiran” berbeda dari yang dibahas di sini, dan akan diperlakukan antara Mansions inisiasi ( al-Manazil , bernyanyi. Al-Manzil ) ditetapkan dalam kita “Wahyu Mekkah” (al-Futûhâtu-the-Makkiyya) . Kami juga akan berbicara tentang “takut Diri” ( Khashyatu-the-Huwwiyya , di titik ganti ilahi huwa Nya =), yang kita dapat mengatasi sini. Gedung inisiasi kita bicarakan dalam tulisan ini mencakup ” Mansions dari Kepunahan dan Suns Angkat ” (manazilu Fanâ’i wa-l-Tulû’i-sh-shumus) : apakah ini rumah yang sesuai dengan tingkat Ihsan (pemenuhan sempurna dari menyembah). Ini adalah ‘Ihsan dengan mana “Dia melihat kamu” ( yara-k , 2 ‘ Ihsan ) bukan dari satu dengan yang “Anda melihat-Nya” ( tara-H , l lhsân ), The Malaikat Jibril – pada dia keselamatan! - Ketika ditanya Nabi – Berkah Allah dan Perdamaian! - “Apa yang lhsân ? ” Dia menjawab: “Apa yang kamu sembah (atau budak) Allah seolah-olah Anda melihat (LER Ihsan yang tidak akan dibahas di sini), karena jika Anda tidak melihat-Nya, Dia melihat Anda ( fa-in lam takun tara-H, fa-inna-k-yara Hu , 2nd Ihsanitu hanya akan ditafsirkan dengan cara khusus): kalimat terakhir memiliki arti untuk Orang yang memahami arti halus (Ahlu-l- lshârât) , serta dipotong: fa-in lam takun: Tara-H , artinya: “jika Anda tidak: Anda melihat (yang sebenarnya)”, apa artinya: “Visinya hanya terjadi oleh kepunahan Anda kepada diri sendiri “. Para alif dari kata tara-H(ditampilkan di transkrip oleh tanda sisipan tunggal) dipertahankan (seperti dalam kalimat dipotong seperti yang diusulkan, harus diberikan Aturan objek modal, tara-H , tanpaalif ), sehingga visi (ar-ru’ya) bergantung di atasnya: jika alif terputus, “visi” akan belum mungkin karena huruf 1 (H = tara-H ) merupakan simbol dari apa yang “ada”(kinâyatun ani-l-Ghayb) , dan absensi tidak terlihat; dengan mengurangi alif , kita harus “melihat tanpa visi”, yang merupakan ide yang kontradiktif ini adalah alasan untuk retensi.. Karena hikmat yang menyebabkan adanya tape di tara-H (karena kalimat bisa jadi: F di lam-takun: tara = “jika Anda tidak: Anda melihat”) adalah bahwa kami ingin berarti: “Bila Anda melihat” oleh keberadaan alif , Anda tidak dapat mengatakan: “J ‘Aku membungkus (semua) (ahattu) “, karena Allah terlalu agung dan terlalu mulia yang akan” dibungkus “, maka H (= Dia), yang merupakan kata ganti yang lolos Anda (atau apa yang tersisa ” absen “untuk Anda) membuat Kenyataan yang Benar, di Visi, berdiri di sana untuk Anda untuk membuktikan ketidaknyataan membungkus (al-lhâ.ta) . Allah-lah yang Panduan. Tidak ada Tuhan selain Dia. Berikut berakhir apa yang kami dimaksudkan untuk membawa tentang ini House inisiasi. Buku ini selesai dalam memuji Pemberi King.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s